Ilmu Laduni


IJASAH KI TOHA NGAWI. 

caranya: 

Wiridan ayat kursi 40 hari/21 hari. 

Luar rumah berAtap langit awali dengan menghadap ke barat.

Gedruk lemah 3x asalamualaikum 3x.  Ayat kursi 7 x.

Hadap utara 3 x gederk tanah 3x baca 7 x ayat kursi. 

Lanjutkan dengan menghadap Timur dan Selatan lanjutkan menghadap ke atas dan bawah. Sama sperti cara atas tadi.

Hari terakhir keliling desa/ Ngubengi desa jalan kaki dan melek malam sehari baca 111 x ayat kursi. Bakda maghrib. Niat mengamalkan ilmu laduni.

Demikian semoga bermanfaat.

Tips: Siapkan mental dan jangan takut bila sewaktu2 didatangi goib.

Terima kasih dan salam paseduluran.

KI TOHA SINE NGAWI.

2017.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 7 Komentar

Ijazah Amalan Rezeki Lancar dari Arah Mana Saja


Ijasah Ki Bima Cirebon. Sedulur2 yang dimuliakan Allah SWT. Ini amalanku khusus buat rejeki yg besar…

Amalannya

: solat hajat 2 rakaat dan 2 rakaat lalu tawasul trs niat saya solat hajat dan baca HASBUNALLAh 4444x dikhususkan untuk….(hajat rejeki ) supaya saya bisa sodaqoh karena Alloh ta’alla…lalu baca: 

 HASBUNALLAh WANIMAL WAKIL 4444x
 Tiap solat subuh bc surat Alam nasyrah laka shadraka, wawadha’naa ‘anka wizraka, alladzii anqadha zhahraka, warafa’naa laka dzikraka, fa-inna ma’a al’usri yusraan, inna ma’a al’usri yusraan, fa-idzaa faraghta fainshab, wa-ilaa rabbika fairghab. 21x trs doa hajat rejeki…

Fadhilah: Biar besar barokah, besar rejeki dan besar sedulur 🙏. Terima kasih. Salam. 

Ki bima

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 7 Komentar

Selamat Ramadhan


Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 2 Komentar

Selamat mengabdi di masyarakat


KAMPUS WONG ALUS telah selesai melaksanakan pelatihan MASTER KWA ANGKATAN 58 pada tanggal 21 dan 28 April 2017 dengan peserta yang sekarang menjadi ALUMNI KWA ANGKATAN 58 dengan gelar:                                                                      1. KI NASRUKHAN SENOPATI JENGGALA — Kendal Jawa Tengah.                                                                           2. KI FANDI SENOPATI JENGGALA — Denpasar Bali.                                                                             Semoga pelatihan ini membawa berkah dan ridho Allah SWT serta menjadi jalan untuk mengabdi dan berkarya yg bermanfaat untuk masyarakat. Amin.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 4 Komentar

Asmak Idris


wadzkur fil kitaabi idriisa innahui kaana shiddiiqon nabiyaa warofa’naahu makaanan aliyya. 313 x 3 hari. Fadhilah utk melancarkan apa saja yg mampet. Rejeki, kemandulan, seret jodoh, dll. Smoga manfaat. Amin.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 39 Komentar

Teaser “Milad KWA Ke-8 Tahun 2017” di YouTube


Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 1 Komentar

Dokumentasi Milad KWA hari ini….




Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 4 Komentar

Milad KWA 2017: PARANGKUSUMO YOGYAKARTA 15 APRIL 2017


Kami Ada untuk Anda…

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 7 Komentar

Ayo datang ke Cepuri Parangkusumo Yogyakarta 15 April 2017 : MILAD KWA


MARILAH KITA SESAAT BERKUMPUL SEKEDAR BERTEGUR SAPA

TIDAK HANYA DI DUNIA MAYA

TAPI DI BUMI DAN TANAH YANG NYATA

UNTUK MENYAMBUNG TALI SILATURAHIM.
__________Sabtu 15 APRIL 2017 ____

…………..MULAI Pukul 09.00 wib sd 24.00 

PANTAI PARANGKUSUMO JOGJA  acara MILAD TAHUNAN KWA 2017. IKUTI acara yang menarik. Sarasehan BUDAYA Nusantara bertema membedah Makna Tosan Aji. BERAGAM IJASAHAN ILMU-ILMU DAHSYAT.  KONSULTASI PERMASALAHAN HIDUP.  ADA YANG GRATIS DAN ADA YANG BERBAYAR.  Saksikan Juga pameran Tosan Aji (keris pusaka) dan acara-acara menarik lainnya. BONUS GRATIS AKAN DIBAGI-BAGI UNTUK SEDULUR YANG HADIR! Untuk semua umur, semua agama, semua suku, semua kalangan……

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 12 Komentar

Asmak Imron


Ijasah asmak Imron: sy ijasahkan asmak imron dgn hak dan sempurna kepada pembaca blog Kwa tercinta. ===Qul in kuntum tuhibbunallaaha fat tabi’uunii yuhbibkumulloha wayaghfir lakum dzunuubaakum Wallaahu gofuurur rohim=== 313 × selama 3/7 hari. Fadhilah:  mahabbah manjur dan pelarisan usaha. Ucapkan qobiltu di komen bila ingin ijasahan. Nuwun.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 167 Komentar

Asmak An Nisaa


Asmak an nisaa: bunyinya sebagai berikut ===man yuthi’ir faqod athaa’alloh wamay yatawallaa famaa arsalnaaka alaihim hafidhoo=== 546 × selama 3 hari. Fadhilah pageran benteng goib, anti teluh tenung, orang jahat bingung muter2 bila mendekat bahkan bisa jatuh jarak 2 meter. Monggo diamalkan bila minat. Salam paseduluran.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 55 Komentar

RUNDOWN ACARA MILAD dan PERIHAL MILAD KWA 2017


 

1              TEMU ALUMNI DAN SESEPUH    7.00        s/d         9.00        Sesepuh dan Alumni

 

2              REGISTER PESERTA          9.00        s/d         10.00     Alumni

 

3              SAMBUTAN

Pembukaan        10.00     s/d         10.30     Sesepuh dan Alumni

Prakata Ketua Panitia

Sambutan Perwakilan Sesepuh

4              SARASEHAN BUDAYA     10.30     s/d         12.00     TEMA:

Lekak Lekuk Sang Tosan Aji

5              pembagian door prize    12.00     s/d         12.30     panitia

 

ISHOMA

 

6              pendaftaran pengijazahan dan 14.00     s/d         selesai  panitia

konsultasi

7              Buka Lapak         14.00     s/d         selesai  Sesepuh dan Alumni

8              Konsultasi           14.00     s/d         selesai  Sesepuh dan Alumni

9              kegiatan fisik (yoga / terawangan)           14.00     s/d         selesai  Sesepuh dan Alumni

10           pembagian door prize    16.30     s/d         17.00

 

ISHOMA

 

12           Penutupan         19.00     s/d         19.15

13           pembagian door prize    19.15     s/d         20.00

14           Istighosah           20.00     s/d         selesai  Ki Angker

15           pengijazahan     20.00     s/d         selesai  Sesepuh dan Alumni

16           Medar medistasi flasma                0.00        s/d         selesai  Ki Ageng JJ

alam semesta

 

PROSES REGISTRASI PESERTA

  1. Registrasi peserta dilakukan oleh alumni atau simpatisan.
  2. Setiap peserta dengan biaya pendaftaran sebesar Rp. 20.000 (dua puluh ribu rupiah) / orang
  3. Bagi 150 pendaftar pertama mendapatkan emblem SURYA MAJAPAHIT
  4. Emblem harus dikenakan selama acara milad.
  5. Bagi peserta yang tidak mempunyai emblem tidak bisa dilayani dalam kegiatan apapun.
  6. Bila persediaan emblem habis, peserta tetap membayar Rp. 20.000 (dua puluh ribu rupiah) / orang namun mendapat tanda khusus dari panitia .

 

PERIHAL PANITIA

  1. PANITIA memakai baju putih dan bawahan putih (celana atau sarung) dengan penutup kepala peci atau dalam bentuk apapun kecuali topi.
  2. PANITIA terdiri dari sesepuh dan alumni.

 

PERIHAL PENGIJAZAHAN

PENGIJAZAHAN BERBAYAR

Daftar pengijazah dibawah ini adalah bersumber dari daftar Pengijazahan Jarak Jauh

 

PENGIJAZAH BERBAYAR

 

1              SUHU BOBBY KINASIH                  PEMBANGKITAN NUR MUHAMMAD

 

2              RM SURODJOYONINGRAT PEMBAYUN                   ILMU KOCO BENGGOLO DAN PENGASIHAN 7 TEKUK.

 

3              KI PUNTODEWO S PENANGGUNGAN    ILMU PENYEMBUHAN “ KWALIE “

 

4              EYANG CIPTO HUSODO                  PEMBANGKITAN NUR PUTIH

 

5              GUS NUR PADEPOKAN NUR LANGIT LAMONGAN            THE POWER ILMU TENAGA DALAM HAWA MURNI CHAKRA METAFISIS

ILMU MAHKOTA SULAIMAN

ILMU KAJI DIRI, MEMBUKA 7 LATHIFAH ILMU KASEPUHAN SUJUD SEJATI

 

6              RM HARYO LINTANG KUSUMO                  SURYA PAMUNGKAS

 

7              KI ONTOREJO PENANGGUNGAN              PEMBANGKITAN KEREJEKIAN DENGAN ASMA’ NABI ISA AS

 

8              K I ANGKER LUDIARTO EL – BODASYAH                 HIZIB MUSA

 

9              KI WICAKSONO DONI PENANGGUNGAN               ASMA’ SHULTONUL MAHABBAH

 

ILMU PEMBUNGKAM SEMULA JADI

 

ILMU SYAHADAT LANGIT

 

10           KI DAENG PANGRUKTI PURBAWISESA                   ILMU SYAHADAT LANGIT

 

11           KI GUSTI NYAWIJI FIAN ASMA HADID WALIYULLOH NAIN

 

12           RADEN SADANI ILMU SUDUR

 

13                KI AGENG JUMANTORO          ASMAK SIR LANGIT

 

14           ABAH JONO        ilmu peredam amarah

 

PENGIJAZAHAN TIDAK BERBAYAR

 

DAFTAR PENGIJAZAJAH YIDAK BERBAYAR            NAMA KEILMUAN

 

1              KI WONG ALOES               ILMU LADUNI

 

2              NYAI SEKAR KAHURIPAN              ILMU PENGASIHAN

 

3              KI DUNAL JOLOTUNDO  ILMU MAHABBAH

 

4              KI RAKAMAS JOLODURO              ILMU MLIWIS PUTIH

 

5              GURUBESAR EKO             AJI GINENG

 

6              KI SULING           ASR MADURA UTARA

TERAWANGAN

KONSULTASI BIJI

PROSES DALAM PENGIJAZAHAN

  1. Proses pengijazahan dilakukan bersamaan beberapa ilmu di beberapa titik lokasi.
  2. Bila dalam 1 ilmu jumlah peminat melebihi 10 orang, untuk menghindari terkurasnya energy pengijazah, maka akan dibagi dalam 2 sesi.
  3. Dalam pengijazahan setiap 1 keilmuan didampingi 2 (dua) orang asisten yang mencatat nama peserta dan jumlah mahar bagi yang berbayar.
  4. Jumlah mahar paling tinggi adalah Rp. 250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah)

PAMERAN TOSAN AJI

Dalam milad tahun 2017 dimeriahkan PAMERAN TOSAN AJI yang berlangsung sepanjang acara. Untuk kenyamanan pameran disepakati mekanisme sebagai Berikut:

  1. Setiap pusaka diinventarisir dengan catatan nama pemilik, jenis dan spesifikasi lainnya
  2. Diareal pameran diamankan setidaknya 4 (empat) orang.
  3. Pengujung disarankan tidak menyentuh pusaka untuk menghindari terinfeksi racun pada pusaka.
  4. Bila pengunjung berminat memahari maka diarahkan langsung pada pemilik pusaka.
  5. Pameran ini menyediakan 2 (dua) meja panjang.

LAPAK MILAD

NO         JENIS LAPAK       PENGASUH

1              PASANG SUSUK               NYAI SEKAR

2              LUKIS KHODAM –             AMICA

3              MJS –     GUS NUR

MINYAK BIDARA

4              MINYAK –            KI LINTANG

5              HIPNOTERAPY ENERGY  – KI LIE MARCO

6              SERPIHAN SERBUK JIWA              – DIMAS JUPITER

7              GUS RUD

8              BUNDA SEKAR ARUM

Lapak diatas akan dipromosikan (diumumkan) setiap 2 jam sekali.

Apabila rekan-rekan mempunyai produk dengan nilai ekonomis, dipersilahkan memasarkan di acara milad.

DAFTAR PENGHIBAH DOORPRIZE

  1. GUS NUR PADEPOKAN NUR LANGIT LANGIT

– 1 batu mustika badar besi

– 7 wafak kulit kidang

– 3 kitab Risyalatus Syifa’ (isi kumpulan doa2 perubatan dan ijazahan serta artikel2 yg di muat di kwa)

  1. KI AGENG JUMANTORO

–          3 Buah gelang magrobi

–          3 Buah tasbih magrobi

  1. KI SARTONO JENAR / SAJEN

– Cemeti Ali

– sabuk babat sal  9

– akik pengasihan ( kembang dananjaya )

  1. KI IMAM

–          7 buah batu dan keris

  1. Ki AGENG PRASETYO TROWULAN

–          3buah cincin

  1. KI AGENG HERI PENANGGUNGAN

–          1 BUAH KERIS

  1. KI ANDI PENANGGUNGAN

–          1 BUAH JENGLOT

  1. KI AGENG AZIZ SAKTI PENANNGGUNGAN

–          5 BUAH CINCIN

  1. KI BENGAWAN CHANDU

–          1 BUAH KERIS

  1. RM SURODJOYONINGRAT PEMBAYUN

–          5 MINYAK DOA Di ka’bah

–          5 minyak penjerat sukma

  1. KWA doorprize dirahasiakan
Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 46 Komentar

Asmak Ba’at— amalan agar dapat Pinjaman


Berikut ini amalan yg bagus utk semua hajat. Teemasuk agar bisa mendapatkan pinjaman dari Bank untuk menjalankan usaha/ bisnis. Caranya: wiridkan sebanyak2nya tanpa hitungan. Doanya sbb: ===FASUBHAANAKALLOOHUMMA YA KHOIRO BAARI-I WAYAA KHOIRO KHOLLAQIN WAYAA KHOIRO MAN BA’AT=== Demikian semoga usaha bisnis kita semua lancar. Amin YRA.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 19 Komentar

MILAD KWA 2017


Categories: MILAD KWA 2017 | 4 Komentar

PAMERAN TOSAN AJI DAN MILAD AKBAR TAHUNAN KWA (terbuka untuk Umum seluruh Pembaca Kwa tanpa terkecuali)


MARILAH KITA SESAAT BERKUMPUL SEKEDAR BERTEGUR SAPA

TIDAK HANYA DI DUNIA MAYA

TAPI DI BUMI DAN TANAH YANG NYATA

UNTUK MENYAMBUNG TALI SILATURAHIM.
__________Sabtu 15 APRIL 2017 ____

…………..MULAI Pukul 09.00 wib sd 24.00 

PANTAI PARANGKUSUMO JOGJA  acara MILAD TAHUNAN KWA 2017. IKUTI acara yang menarik. Sarasehan BUDAYA. BERAGAM IJASAHAN ILMU-ILMU DAHSYAT.  KONSULTASI PERMASALAHAN HIDUP.  ADA YANG GRATIS DAN ADA YANG BERBAYAR.  Saksikan Juga pameran Tosan Aji (keris pusaka) dan acara-acara menarik lainnya. BONUS GRATIS AKAN DIBAGI-BAGI UNTUK SEDULUR YANG HADIR! Untuk semua umur, semua agama, semua suku, semua kalangan. 

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 16 Komentar

AMALAN CEPAT DAPAT MOMONGAN


Berikut amalan untuk pasangan suami isteri yang sudah lama berumah tangga namun belum mendapatkan anak. Caranya sebelum berhubungan suami isteri, berwudhu dan sholat hajat dengan khusyuk. Lanjutkan dengan berdoa sebagai berikut: ROBBI HABLII MINASH SHOLIHIIN 33 X. Tutup dengan doa ROBBI HABLII MINLADUNKA DZURRIYYATAN THOYYIBATAN INNAKA SAMII’UDDU’AA. 1 X. Selanjutnya silahkan berhubungan suami isteri. Insya Allah tidak lama isteri akan mengandung dan memiliki momongan biidznillah. Demikian ijasahan ini terima kasih. Salam. @kwa,2017

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 12 Komentar

Pengumuman untuk Alumni program MASTER KWA


Dalam rangka PEMILIHAN KETUA ALUMNI MASTER KWA, dimohon kepada Alumni yang belum tergabung dalam grup wa BIG FAMILI KWA untuk mendaftarkan diri di nomor 082230107210 dengan menyebutkan nama alamat dan alumni angkatan keberapa untuk dilakukan verifikasi dan dimasukkan grup wa tersebut. Demikian terima kasih dan salam paseduluran.ttd panitia. @

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | Tinggalkan komentar

Training Master Kwa


Alhamdulillah training master Kwa angkatan 57 telah selesai di laksanakan. Saya bangga 3 peserta telah menjadi Alumni Master KWA dan atas keikutsertaannya di training tetsebut KAMPUS WONG ALUS memberikan gelar nama:

1. Ki Sugeng al Palembany,

2. Ki Rahmat al Trowulany dan

3. Ki Aldi al Semarangy.

Semoga ilmu yang didapat dalam Training Master Kwa ini bisa membawa manfaat. Amin.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA

Doa Selamat dari Perampokan, Pencurian dan Bahaya Apa Saja


Doanya bisa diwiridkan/dibaca kapan saja tanpa hitungan. Dengan doa ini, insya Allah kita akan terlindungi dari bahaya apapun yang mengancam. DOANYA sbb: ALLOOHU LATHIIFUN BI’IBAADIHI. ALLOOHU HAFIIZHUN QODIIMUN AZALIYYUN QOYYUUMUN LAA YANAAM. Demikian semoga bermanfaat. Amin YRA. @kwa,2017.

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 16 Komentar

Doa Laris Manis untuk Pedagang di Pasar


BAGI anda yang berprofesi pedagang di pasar berikut doa pendek yang dibaca sebelum membuka lapak saat pagi hari. Baca satu kali dan selanjutnya lupakanlah bahwa anda telah berdoa. Semakin anda lupa maka dagangan semakin laris. Sebab lupa telah berdoa adalah tanda keikhlasan kita memohon kepada Allah SWT. Doanya sbb: ALLAAHUMMA INNI AS’ALUKA KHOIRO HAADZIHIS SUUQI WA KHIRO MAA FIIHA, WA A’UUDZUBIKA MIN SYARRI HAADZIHUS SUUQI WA SYARRI MAA FIIHA.  Demikian semoga bermanfaat agar dagangan kita laris manis dan salam paseduluran. @KWA, 2017

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 13 Komentar

RHIYADHOH SURAH AR_RAHMAN UNTUK SEGALAH HAJAT


kadirembunjalilu@gmail.com

ASSALAMUALAIKUM
SALAM SATU NUSANTARA
RHIYADHOH SURAH AR_RAHMAN UNTUK SEGALAH HAJAT

Untuk waktu afdhol pengamalannya maka lakukan sesudah salat ashar atau pada waktu ashar,bila waktu tersebut tidak memungkinkan maka lakukanlah di waktu lainnya.
Harus punya wudhu dan mulailah membacanya yang di awali,ta’audz_basmalah_syahadat_salawat_al fatihah,masing-masih 1x.
Ayat ke-1 di ulang 7x,lalu sambung dengan membaca salawat apa saja 11x.

Pada ayat ke-7 berhenti sejenak dan bacalah SUBEHANALLAAHI WAL HAMDU LILLAAHI WALA ILAAHA ILLALLAH WALLAHU AKBAR,11x.

Setiap sampai pada ayat yang berbunyi FA BI’AYYI AALAA’I RABBIKUMAA TUKAZZIBAAN juga pada ayat 31 dan 39 maka berhentilah sejenak dan bacalah kalimat ini sambil membayangkan hajat anda,LA BISYA’IN MIN NI’AMIKA RABBANA NAKDZIBU FALAKAL HAMDU 1x atau beberapa kali.
Sekali pembacaan surah Ar_Rahman maka fokuskan pada satu hajat.
Yang gagal paham berarti tak berjodoh.

SEMOGA BERMANFAAT

@kwa,2017

Categories: RHIYADHOH SURAH AR_RAHMAN UNTUK SEGALAH HAJAT | 41 Komentar

Selamat Bergabung dengan Alumni Program Master KWA


wp-1486555732206.jpgAssalamualaikum wr wb. Alhamdulillah pada Sabtu, minggu lalu KWA selesai melaksanakan pelatihan Master KWA dan kami mengucapkan terima kasih sekaligus mohon doa restu kepada semua pembaca agar Ilmu-ilmu yang telah diberikan kepada Master KWA Angkatan LV / 56 yang bergelar KI RIZAL SUROPATI  bisa membawa manfaat yang besar bagi masyarakat sekitarnya. Terima kasih dan salam paseduluran.

Detail nama-nama alumni bisa di klik di https://wongalus.wordpress.com/alumni-kwa/

Untuk mendaftar program Master KWA silahkan di klik https://wongalus.wordpress.com/cs/

@KWA,2017

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA

Monggo hadir di Silaturahim Nasional KWA 2017 di Pantai Parangkusumo Yogyakarta 15 April 2017: …. tema “Kembali ke Jati Diri,….Diri yang Sejati”


DARI DULU SAMPAI SEKARANG

WAKTU TIDAK PERNAH MUNDUR

IA TERUS MELAJU

SEBAB WAKTU IBARAT KERETA

MELESAT TANPA KITA KENAL SIAPA DIA
SAAT KITA DILEWATI WAKTU

KITA BISA MELAMBAIKAN TANGAN TANDA PERPISAHAN

SEBAB TAK ADA YANG BISA MENGHADANGNYA
TAPI-TAPI…,

KITA JUGA BISA MENGABADIKANNYA

DAN MERASAKAN ALIRAN DENYUT NADINYA SAAT BERTASBIH
MESKI HANYA SEJENAK

UNTUK BERIMAN BERAMAL

MENEBARKAN SALAM DAN ILMU

SERTA YANG DI BAWAH INI:
MEMANFAATKAN KESEMPATAN DALAM WAKTU

MARILAH KITA SESAAT BERKUMPUL

SEKEDAR BERTEGUR SAPA

TIDAK HANYA DI DUNIA MAYA

TAPI DI BUMI DAN TANAH YANG NYATA

UNTUK MENYAMBUNG TALI SILATURAHIM.
__________Sabtu 15 APRIL 2017 ____

…………..pukul 15.00 wib….

PANTAI PARANGKUSUMO JOGJA AKAN JADI SAKSI PASEDULURAN KITA

DISANA,…
TIDAK ADA GURU-MURID, 

TIDAK ADA DOSEN-MAHASISWA, TIDAK ADA PANITIA-PESERTA

TIDAK ADA ORANG SAKTI DAN TIDAK SAKTI, TIDAK ADA ORANG BODOH- PINTER, TIDAK ADA ORANG BIJAKSANA- TIDAK BIJAKSANA… SAAT ITU

SEMUA DARI KITA BERDERAJAT SAMA

SAMA SAMA MENCARI ILMU

SAMA SAMA INGIN MENCARI JALAN LURUS MENUJU LANGIT RIDHO ILAHI

SAMA-SAMA MENJADI TURIS DI JOGJA

SAMA-SAMA DLOSORAN DI PASIR

DARI SORE HINGGA SUBUH TIDAK ADA ACARA SEREMONIAL

YANG ADA HANYA LARUT DALAM HENING CANDA TAWA

DI PINGGIR OMBAK LAUT SELATAN YANG MENDERU

MERASAKAN KECILNYA DIRI

DI TENGAH SEMESTA-NYA

YANG MAHA LUAS INI

LALU PULANG DENGAN LAPANG DADA

ALHAMDULILLAH…..
YA ALLAH, TUHANKU

TUHANNYA MANUSIA

DAN SEMUA YANG ADA

BERILAH KAMI KESEMPATAN

AGAR BISA HADIR DI ACARA SILATURAHIM INFORMAL ITU

UNTUK BERTEMU, BERTAMU DAN SALING MENYAPA SAUDARAKU

MESKI SEJENAK DAN MUNGKIN HANYA SATU KALI

DI DALAM HIDUPKU YANG SINGKAT INI. AMIN..
@@@@ 

Categories: Monggo hadir di Silaturahim Nasional KWA 2017 di Pantai Parangkusumo Yogyakarta 15 April 2017 | 30 Komentar

Ilmu Mahabbah Karomah


ASSALAMUALAIKUM WR WB. Bersama ini sy ijasahkan mahabbah karomah dgn sempurna kepada sedulur sekaliab. Bismillahirrohmanirrohim. WA ALQOITU ‘ALAIKA MAHABBATAN MINNII WALITUSHNA’A ‘ALA ‘AINI 313 x selama 3/7 hari.

Artinya: Dan Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang datang dariKu dan supaya kamu diasuh di bawah pengawasanKu (QS. Taha : 39).                                                                                             Silahkan diamalkan bagi yang berminat. Semoga limpahan rahmat kasih sayang kita dapatkan dari mana saja kita berada. Amin Yra.

@kwa,2017

Categories: Ilmu Mahabbah Karomah | 49 Komentar

Menjadi Ahli Kebatinan: “Meneng akan Menang”


Assalamualaikum wr wb. Salam kasuwargan. Apa yg sy sampaikan ini sangat sedikit. Namun bisa dicoba sbg dasar berlatih menjadi ahli kebatinan. Yaitu DIAM (bahasa jawanya MENENG karena orang meneng itu akan MENANG) dan SELALU BERSYUKUR DAN TIDAK BANYAK MENGELUH, tidak banyak Mengumbar Pembicaraan yang tidak perlu. Berlatih untuk menahan diri mengungkapkan apa yang ada di pikiran, apa yang ada di hati. Contoh, saat anda mengalami kejadian menyakitkan hati. Tahan dan diamlah. Jangan mengumpat-umpat dan cobalah untuk BERDAMAI DENGAN DIRI SENDIRI. YAKINLAH bahwa semua ini sudah ada yang mengatur yaitu Allah Swt, Tuhan Yang Maha Tahu dan Maha segalanya. Insya Allah kalau kita biasakan menerima apapun yang terjadi pada kita maka kita akan terangkat derajat kita disisi Allah Swt, di sisi semua mahluk Nya. Demikian terima kasih. Salam paseduluran. Wassalamualaikum wr wb. Rahayu rahayu rahayu… @kwa,2017

Categories: Menjadi Ahli Kebatinan: "Meneng akan Menang" | 14 Komentar

Amalan Mengisi Energi Jimat Pengasihan Kembang Kantil untuk Sales/Marketing dan hal-hal positif


Salam paseduluran. Apa kabar sedulur KWA? Smoga sehat dan bahagia penuh syukur apapun kondisi kita. Amin. Pada kesempatan kali ini, saya ingin berbagi amalan yaitu cara mengisi energi pada jimat untuk pengasihan. Jimat yang saya maksud adalah BUNGA/KEMBANG KANTIL. Cara detailnya sebagai berikut: Sediakan bunga kantil segenggam dan selanjutnya wiridkan Ayat berikut ini sebanyak 4444 x dan usai mewirid maka masukkan bunga kantil segenggam tadi ke mulut sekitar 1 menit. Selanjutnya keluarkan bunga kantil segenggam tadi dari mulut dan buntallah pakai kain putih. Bawalah jimat bila anda perlukan misalnya untuk memelet target. Insya allah, apapun yang anda inginkan ke target akan dipenuhinya. Ingat: gunakan untuk keperluan yang positif misalnya utk marketing/sales. Dll. Dan jangan gunakan untuk kejahatan. Demikian saran saya. Terima kasih dan salam paseduluran KWA. Berikut ayat yang diwiridkan:

Categories: Amalan Mengisi Energi Jimat Pengasihan Kembang Kantil untuk Sales/Marketing dan hal-hal positif | 17 Komentar

Selamat Bergabung dengan Alumni Program Master KWA


Assalamualaikum wr wb. Alhamdulillah pada Sabtu, minggu lalu KWA selesai melaksanakan pelatihan Master KWA dan kami mengucapkan terima kasih sekaligus mohon doa restu kepada semua pembaca agar Ilmu-ilmu yang telah diberikan kepada Master KWA Angkatan LV / 55 yang bergelar KI AGENG SOLEH dan KI AGENG ANGGORO bisa membawa manfaat yang besar bagi masyarakat sekitarnya. Terima kasih dan salam paseduluran.

Detail nama-nama alumni bisa di klik di https://wongalus.wordpress.com/alumni-kwa/

Untuk mendaftar program Master KWA silahkan di klik https://wongalus.wordpress.com/cs/

@KWA,2017

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA

KAROMAH AYAT 2 AL KAUTSAR


Assalamualaikum wr wb.

Salam takzim sedulur KWA. Semoga Anda semua senantiasa ingat akan kebesaran dan keagungan Allah SWT. Amin. Pada saat ini, kami akan sampaikan terkait Kitab Al Qur’an yang sungguh luar biasa. Pada setiap ayatnya terkandung karomah. Salah satunya adalah ayat 2 Al Kautsar:

FASHOLLI LIROBBIKA WANHAR

(maka dirikanlah Sholat karena Tuhanmu dan berkorbanlah)

Wiridkan sebanyak-banyaknya, sampai anda capek lelah. Kalau hatimu masih ingin meneruskan, maka teruskanlah. Tidak perlu ditanyakan harus berapa hari wirid, teruskan saja wirid.

Karomah yang tidak terduga akan muncul. Salah satunya adalah kekebalan senjata apapun bila dalam kondisi terpaksa Anda menghadapi bahaya serangan musuh.

Karomah lainnya akan diberikan Allah SWT bila Anda ikhlas mewiridkannya.

Demikian terima kasih. Salam paseduluran.

@kwa,2017

Categories: KAROMAH AYAT 2 AL KAUTSAR | 27 Komentar

WIRID PENYUBUR DAN PEMBUKA REJEKI


Insya Allah rejekimu lancar dan terbuka. Kau bisa bayar hutang-hutangmu. Usahamu berjalan dan berkembang pesat.

Baca sebanyak2nya di waktu senggangmu, diwaktu usai ibadah fardhu maupun usai tahajudmu QS Thaha 52-53 dan simpanlah ayat itu di dompetmu, maupun  gantunglah ayat itu di toko/lapak (untuk tujuan dimuliakan).

Ini ayatnya:

QOOLA ‘ILMUHAA ‘INDA ROBBII FII KITAABIN LAA YADHILLU ROBBII WALAA YANSAA ALLADZII JA’ALA LAKUMU AL-ARDHA MAHDAN WASALAKA LAKUM FIIHAA SUBULAN WA-ANZALA MINA ALSSAMAA-I MAA-AN FA-AKHROJNAA BIHI AZWAAJAN MIN NABAATIN SYATTAA.

(Musa menjawab): “Pengetahuan tentang itu ada di sisi Tuhanku, di dalam sebuah kitab, Tuhan kami tidak akan salah dan tidak (pula) lupa. Yang telah menjadikan bagimu bumi sebagai hamparan dan Yang telah menjadikan bagimu di bumi itu jalan-jalan, dan menurunkan dari langit air hujan. Maka Kami (Allah SWT) tumbuhkan dengan air hujan itu berjenis-jenis dari tumbuh-tumbuhan yang bermacam-macam.

Ini yang disimpan:

20_52

20_53

Semoga ada manfaatnya. Ami Yra.

@kwa,2016

Categories: WIRID PENYUBUR DAN PEMBUKA REJEKI | 52 Komentar

ini (BUKAN PUISI tapi) TANGIS HATI


kwa2

by wongalus

Headline media menyayat hati di pagi ini:  

11 orang disekap di kamar mandi

5 orang selamat,

 Tewas 6 orang!  

Kemarin, beritanya juga tentang rencana anarkisme:

Bom-bom diracik tangan kotor

Beruntung, pak polisi meringkus sebelum diledakkan

=== Berbulan dan bertahun sudah darah mengalir dimana-mana tempat, Syiria, Irak, Afghanistan, Iran,  Myanmar, Lebanon, ….. dst dst 

Sadisme ada dimana-mana

Asalnya adalah pemahaman sempit dan kesumat membara

Maka tindakan membunuh manusia

seakan seperti memotong-motong leher ayam

Merasa tanpa dosa, tumpahkan darah-darah

Ketika akal hati terbakar kebodohan,

darah orang lain berubah menjadi hitam

maka dianggapnya wajib dicuci dengan belati,

atau diledakkan dengan bom panci

Astaghfirullah

Padahal atas nama-MU yang suci,

 bumi-MU ini tempat bernaung semua orang,

setiap bayi yang lahir dari rahim adalah kudus

bila akhirnya mereka mendapat hidayah dari Allah

untuk memilih keyakinan menjadi Islam, Nasrani, Yahudi

Bersalahkan mereka?

Bila akhirnya mereka memilih untuk tidak menjadi mirip seperti dirimu,

Melencengkah mereka?

BIla akhirnya mereka memilih untuk tidak menjadi kaum dan pengikutmu

Kelirukah mereka?

Orang mudah menuduh

Dan mudah menggantungkan papan pengumuman:

yang tidak sepaham, yang tidak segaris dan sejalan dengan keyakinan

apalagi yang menghalangi kepentingan kita

maka dia MUSUH

Duh Gusti,

Betapa sempitnya nalar sosial saat ini

Apakah mata tidak melihat keserbaanekaan kenyataan mulai yang paling sederhana:

sebutir batu di alam semesta tidak akan pernah sama dan sebangun dengan batu lainnya

seekor semut tidak akan pernah punya kepribadian yang sama dengan semut lainnya

APALAGI SETIAP INDIVIDU MANUSIA?

satu hal itu punya ciri khas yang membedakannya dengan  hal lain, PASTI itu

dan

Allah yang Maha Cerdas dalam proses menciptakan alam semesta ini tidak membuat cetakan sebagaimana manusia menciptakan cetakan tahu dan tempe!

Allah hanya bersabda KUN FAYAKUN!

Maka sesuatu itu menjadi satu

dalam keunikannya…

Maka kalau ada kesempatan untuk merenung disela waktu sibukmu

 bertanyalah pada diri sendiri

kita ini  hamba Allah

atau

hamba setan?

HENTIKAN SADISME DEMI KEBAHAGIAAN GENERASI MENDATANG!

kwa

@KWA, akhir 2016 awal 2017

Categories: ini (BUKAN PUISI tapi) TANGIS HATI | 3 Komentar

ZIARAH KE MAKAM KI AGENG SELO: “SANG PENANGKAP PETIR WUJUD AYAM BERAPI”


KWA beberapa saat lalu ziarah ke makam Ki Ageng Selo di dusun Krajan, RT II RW 02, Desa Selo Kecamatan Tawangharjo Kabupaten Grobogan.

img_0068Nama Ki Ageng Selo tidak bisa lepas dari proses penyebaran agama Islam diwilayah Kabupaten Grobogan dan sekitarnya.  Putra dari Ki Ageng Getas Pendowo ini merupakan tokoh penyebar Islam yang cukup diseganipada saat itu. Banyak ajaranyangmasihmenjadi panutan masyarakat sekitar sampai sekarang.

Ki Ageng Selo atau Syeikh Ngabdurrahman Selo dikenal memiliki sifat yang berbudi luhur, gagah perkasa, tabah, teguh, pandai dan sakti. Tingkah lakunya lemah lembut, rendah hati, suka menolong yang menderita, bijaksana, mahir berbahasa dan sastra. Salah satu ajaran yang cukup terkenal dan masih dipegang teguh adalah Pepali Ki Ageng Selo.

Pepali Ki Ageng Selo berisi pedoman hidup yang menyangkut tentang ajaran, petunjuk, aturan, maupun larangan, yang kenyataannya masih banyak yang relevan dengan keadaan zaman sekarang.

Berikut link Serat Pepali Ki Ageng Selo :

https://alangalangkumitir.wordpress.com/2008/04/19/serat-pepali/

Pepali mengandung nilai-nilai luhur seperti jangan sombong, jangan mendewakan harta, bertingkah laku yang bagus, jangan menggurui orang lain, rendah hati dan banyak lagi ajaran beliau, yang masih sangat berkaitan dengan kehidupan masyarkat, sebagaimana yang diajarkan dalam Alquran dan Hadis.

pintu bledeg ki ageng selo

pintu bledeg ki ageng selo

Selain terkenal dengan pedoman hidupnya, Ki Ageng Selo selama ini lebih dikenal sebagai tokoh yang mampu menaklukan petir. Konon salah satu daun pintu di Masjid Agung Demak yang berhiaskan petir merupakan petir yang ditangkap oleh ki Ageng Selo. Orang-orang sekitar kalau ada petir menyambar-nyambar masih sering mengatakan “Gandrik, aku putune ki ageng Selo “ (Saya Cucunya Ki Ageng Selo), dengan harapan tidak terkena petir.

SIAPA KI AGENG SELO?

20161126_172730Ki Ageng Selo adalah nenek moyang yang menurunkan raja-raja Mataram. Sri Sunan Paku Buwana XII yang bertahta di Keraton Surakarta sekarang ini adalah keturunannya ke-17.

Menurut silsilah, Ki Ageng Selo adalah keturunan dari Brawijaya terakhir. Beliau moyang dari pendiri kerajaan Mataram yaitu Sutawijaya. Termasuk Sri Sultan Hamengku Buwono X (Yogyakarta) maupun Paku Buwono XIII (Surakarta). Jadi Beliau adalah penurun Raja-Raja di tanah jawa.

Prabu Brawijaya terakhir menikah dengan putri Wandan kuning dan dari pernikahannya lahirlah seorang putera yang bernama Bondan Kejawan/ Lembu Peteng yang diangkat sebagai murid Ki Ageng Tarub. Bondan Kejawan atau Lembu Peteng kemudian dinikahkan  dengan putri Ki Ageng Tarub yang bernama Dewi Nawangsih, dari ibu Bidadari Dewi Nawang Wulan. Mereka dikaruniai seorang putera yang diberi nama Ki Getas Pendowo ( makamnya di Kuripan, Purwodadi). Ki Ageng Getas Pandowo berputra tujuh yaitu Ki Ageng Selo, Nyai Ageng Pakis, Nyai Ageng Purna, Nyai Ageng Kare, Nyai Ageng Wanglu, Nyai Ageng Bokong, Nyai Ageng Adibaya.

 Ki Ageng gemar bertapa di hutan, gua, dan gunung sambil bertani menggarap sawah. Dia tidak mementingkan harta dunia. Hasil sawahnya dibagi-bagikan kepada tetangganya yang membutuhkan agar hidup berkecukupan. Salah satu murid tercintanya adalah Mas Karebet/Joko Tingkir yang kemudian jadi Sultan Pajang Hadiwijaya, menggantikan dinasti Demak.

Putra Ki Ageng Selo berjumlah tujuh orang, salah satunya Kyai Ageng Enis yang berputra Kyai Ageng Pamanahan. Ki Pemanahan beristri putri sulung Kyai Ageng Saba, dan melahirkan Mas Ngabehi Loring Pasar atau Sutawijaya. Melalui perhelatan politik Jawa kala itu akhirnya Sutawijaya mampu mendirikan kerajaan Mataram menggantikan Pajang.

Menangkap Petir

pohon gandrik

pohon gandrik

Peristiwa ini terjadi Ketika Sultan Trenggana (Sultan Demak) masih hidup. Pada suatu hari Ki Ageng Selo pergi ke sawah (Sekarang sawah tersebut dinamakan sawah mendung, tetapi ada juga sebagian masyarakat yang menyebutnya Sawah Subanlah dari kata Subhanallah karena sawah itu dulunya dipakai oleh KI Ageng Selo untuk sholat tasbih. Sawah ini terletak di dusun Kauman desa Selo, ).

Hari itu sangat mendung, pertanda hari akan hujan. Tidak lama memang benar – benar hujan lebat turun. Halilintar menyambar. Tetapi Ki Ageng Selo tetap enak – enak menyangkul, baru sebentar dia mencangkul, datanglah kilat atau Bledheg (bahasa Jawa) menyambar Ki Ageng, namun dengan sigap Ki Ageng Selo menangkap bledheg tersebut.

Bledheg itu berwujud seekor ayam jantan yang tubuhnya dipenuhi api. Ayam itu kemudian dibawa pulang dan diikat di pohon gandrik (nama latinnya Bridelia Monoica). Malam telah tiba, dan waktu semakin gelap. Ki Ageng selo pun  menyalakan lampu teploknya.

20161126_172524Konon diceritakan bahwa Ki Ageng Selo menyalakan lampu teplok itu dengan api yang menyala dari tubuh ayam jantan, jelmaan bledheg yang ditangkap Ki Ageng Selo. Api di lampu teplok tersebut (Api bledheg) hingga kini masih menyala, disimpan di almari di samping makam Ki Ageng Selo.

Sesaat setelah Ki Ageng Selo menyalakan lampu teplok, ada seorang nenek-nenek yang membawa kendi sedang mencari ayam jantannya. Ki Ageng pun memperlihatkan ayam jantan jelmaan  bledheg yang ditangkapnya. Setelah dilihat dengan seksama, nenek itu mengatakan kalau ayam itu adalah ayamnya yang sedang ia cari. Kemudian nenek tersebut menyiramkan air ke ayam jantan dan bersamaan dengan itu tiba-tiba suara bledheg menggelegar… nenek tua dan ayam jantan itu pun lenyap, hilang tak tahu kemana.

Larangan Menjual Nasi

Suatu hari ada dua orang pemuda yang bertamu ke rumah Ki Ageng Selo, Mereka bermaksud hendak belajar ilmu agama pada KI Ageng Selo. Sebagai tuan rumah yang baik, KI Ageng selo menghidangkan nasi pada mereka, namun mereka menolakya dengan alasan masih kenyang. Setelah merasa sudah cukup ( belajar ilmu agama ), kedua pemuda itu pun memohon untuk pamit pulang.

Sepulang dari rumah Ki Ageng, kedua pemuda itu tidak langsung pulang, melainkan mampir ke warung nasi dulu untuk makan. KI Ageng Selo melihat hal itu. Beliau merasa sakit hati dan setelah itu beliau berkata “Orang-orang di desa selo tidak boleh menjual nasi, kalau ada yang melanggarnya maka bledheg akan menyambar-nyambar di langit desa Selo “. Hingga saat ini penduduk yang tinggal di sekitar Komplek Makam KI Ageng Selo tidak ada yang menjual nasi.

Ziarah ke Ki Ageng Selo

masjid ki ageng selo

masjid ki ageng selo

Area makam ki ageng selo adalah kawasan yang saat ini dikelilingi oleh sekolah madrasah. Di depan makam terletak Masjid Ki Ageng Selo. Masjid dari kayu ini mengalami renovasi dan penambahan di bagian serambi dan tempat wudhu, namun bagian dalam masjid masih asli tanpa mengalami perombakan.

Pada tahun 2004 yang lalu, kubah masjid terkena sambaran petir yang berakibat kubah itu hancur dan plafon Madrasah yang terletak di sebelah selatan Makam Ki Ageng Selo juga hancur . Hal itu menggegerkan masyarakat Selo, dikarenakan telah bertahun-tahun petir tak pernah menyambar-nyambar di desa tersebut.

Untuk menuju makam, peziarah berjalan di sisi kiri masjid untuk menuju bangunan makam. Di sebelah luar sisi pojok barat ada pohon “gandrik” dimana petir/ bledheg diikat ki Ageng Selo .

lemari bledek

almari bledheg

Di samping persis makam terletak almari kayu tempat teplok “Api Bledheg”. Bagian kaca depannya ditutup rapat dengan kain. Teplok tersebut dikeluarkan setiap bulan Muharam, apinya digunakan untuk menyalakan tungku yang ada di Keraton Surakarta .

sawah subhan

sawah subhan

Situs lain yang berkaitan dengan makam, yaitu sawah yang sering digunakan oleh Ki Ageng Selo untuk melakukan sholat tasbih yang sampai sekarang masih dikeramatkan oleh masyarakat sekitar. Letaknya sekitar 300 meter dari makam.

Demikian yang bisa kami tuliskan dan semoga artikel sederhana ini bermanfaat sebagai bahan panduan bila berkunjung ke makam Ki Ageng Selo.

@kwa,2016

Categories: ZIARAH KE MAKAM KI AGENG SELO: “SANG PENANGKAP AYAM WUJUD BERAPI” | 8 Komentar

MANDI KEBAL DARI SULAWESI


by Kadir Embun Jalilu

Ini salah satu ilmu kebal tingkat tinggi warisan pejuang sulawesi dalam mengusir dan mempertahankan NUSANTARA dari para penjajah.
Selain memberikan kekebalan terhadap semua jenis senjata juga memberikan kekebalan terhadap penyakit,tulang kropos,mengencangkan kulit,antih lelah dan orang yang memusuhi anda akan celakan dengan sendirinya.

Ilmu ini tidak bisa di test tapi godaan akan datang dengan sendirinya untuk memantapkan kenyakinan anda.
Miniman ilmu ini akan masak di tubuh setelah 21x hari pengamalan tampa putus,selanjutnya 2x seminggu yaitu setiap hari senin dan jumat.
Tapi akan lebih baik di amalkan tiap hari,minimal amalannya dipakai mandi waktu pagi.

Inilah amalan ilmunya :

BISMILLAHI JALALI AKBAR.
ASSALAMUALAIKUM HALIKUL JALALI BESI JALALI WALAIKUMUSSALAM WALIL MUKMININA LILLAHI WARASULIHI JABBARI AL IZZATU WA QODIBA SARRIL KUFFARI WAMIN AUJUBILLAH HALIKUL AKBAR.
BESI AKBAR ,HAJALIYA-HAMBALIYAH, HAMBALIYA-HAJALIYA
HAQ ALLAH KUNTI LAILAHA ILLALLAH.

Caranya,ambil air segayung lalu bacakan ilmu di atas 1x,tiupkan keairnya dengan nafas dari hidung,lalu siram bahu kanan sambil baca dalam hati HALIKUL JALALI.
Ambil air segayung lalu baca ilmunya 1x lalu tiup airnya dengan nafas,siram bahu kari sambil baca dalam hati BESI JALALI.
Lakukan cara yang sama seperti diatas untuk siram kepala sambil baca dalam hati HALIKUL AKBAR.

Lalu mandilah seperti biasa,ketika sudah dirasa cukup maka akhiri mandi itu dengan cara,ambil air segayung lalu baca ilmu ini 1x,
(IH AHIDI 3x),SUBEHANALLAH HALAK BIL HALAK ILLALLAH,AH HU.
Lalu tiup airnya dengan nafas lalu siram kepala.

SELESAI

SALAM PENYEJUK IMAN.

@kwa,2016

Categories: MANDI KEBAL DARI SULAWESI | 31 Komentar

FADHILAH SURAH YASIN AYAT 9


Assalamualaikum wr wb. Salam paseduluran.

Gunakan amalan ini hanya untuk sesuatu yang mendesak dan menuntut kita untuk menyelamatkan diri.

Apabila anda menghadapi problem-problem yang sangat mendesak seperti dikejar-kejar seseorang misalnya dikejar debt collector, anda menghadapi perkara di pengadilan, anda dijadikan target kejahatan orang dholim maka amalkan ayat ini. Insya allah, berkah karomah ayat ini adalah anda akan dilindungi Allah dengan dinding goib sehingga Anda tidak terlihat.

Seorang teman menceriterakan pengalamannya. Suatu hari dia naik kereta api dari Jakarta ke Surabaya. Tanpa tiket kereta api, dia masuk kereta api. Setiap ada pemeriksaan tiket, dia membaca ayat ini. Keajaiban datang: petugas pemeriksa tiket melewatinya begitu saja seakan tidak ada orang.

Hapalkan ayat 9 Surat Yasin ini. Dan bacalah sebanyak-banyaknya ketika anda berada dalam situasi yang mendesak:

WAJA’ALNAA MIN BAYNI AYDIIHIM SADDAW WAMIN KHALFIHIM SADDAN FA-AGHSYOYNAAHUM FAHUM LAA YUBSHIRUUN

“Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat”.

Demikian amalan singkat ini semoga ada manfaatnya. Wassalamualaikum wr wb.

@kwa,2016

Categories: FADHILAH SURAH YASIN AYAT 9 | 19 Komentar

MEMBACA ULANG SUNAN BONANG


pasujudan sunan bonang

Pasujudan Sunan Bonang

Sunan Bonang diperkirakan lahir pada pertengahan abad ke-15 dan wafat pada awal abad ke-16 M. Ada yang memperkirakan wafat pada tahun 1626 atau 1630, ada yang memperkirakan pada tahun 1622.

800px-pintu_menuju_pasujudan_sunan_bonangDia adalah ulama sufi, ahli dalam berbagai bidang ilmu agama dan sastra, juga dikenal ahli falak, musik, dan seni pertunjukan. Sebagai sastrawan dia menguasai bahasa dan kesusastraan Arab, Persia, Melayu, dan Jawa Kuno. Nama aslinya ialah Makhdum Ibrahim. Dalam suluk-suluknya dan dari sumber-sumber sejarah lokal ia disebut dengan berbagai nama gelaran seperti Ibrahim Asmara, Ratu Wahdat, Sultan Khalifah, dan lain-lain (Djajadiningrat, 1913; Purbatjaraka, 1938; Drewes, 1968). Nama Sunan Bonang diambil dari nama tempat sang wali mendirikan pesujudan (tempat melakukan uzlah) dan pesantren di Desa Bonang, tidak jauh dari Lasem di perbatasan Jawa Tengah-Jawa Timur sekarang ini. Tempat ini masih ada sampai sekarang dan ramai diziarahi pengunjung untuk menyepi, seraya memperbanyak ibadah seperti berzikir, mengaji Al-Quran dan tirakat (Abdul Hadi, 2000: 96-107).

Kakeknya bernama Ibrahim al-Ghazi bin Jamaluddin Husain, seorang ulama terkemuka keturunan Turki-Persia dari Samarkand. Syekh Ibrahim al-Ghazi sering dipanggil Ibrahim Asmarakandi (Ibrahim al-Samarqandi), nama takhallus atau gelar yang kelak juga disandang oleh cucunya. Sebelum pindah ke Campa pada akhir abad ke-14, Syekh Ibrahim al-Ghazi tinggal di Yunan, Cina Selatan. Pada masa itu Yunan merupakan tempat singgah utama ulama Asia Tengah yang akan berdakwah ke Asia Tenggara. Di Campa dia kawin dengan seorang putri Campa keturunan Cina dari Yunan. Pada tahun 1401 lahirlah putranya Makhdum Rahmat, yang kelak akan menjadi masyhur sebagai wali terkemuka di pulau Jawa dengan nama Sunan Ampel. Setelah dewasa Rahmat pergi ke Surabaya, mengikuti jejak bibinya Putri Dwarawati dari Campa yang diperistri oleh raja Majapahit Prabu Kertabhumi. Di Surabaya, ayah Sunan Bonang ini, mendapat tanah di daerah Ampel, Surabaya, tempat dia mendirikan masjid dan pesantren. Dari perkawinannya dengan seorang putri Majapahit, yaitu anak Adipati Tuban, Tumenggung Arya Teja, dia memeroleh beberapa putra dan putri. Seorang di antaranya yang masyhur ialah Makhdum Ibrahim alias Sunan Bonang. (Djajadiningrat ,1983: 23; Sunyoto, 1995: 48).

Sejak muda Makhdum Ibrahim adalah seorang pelajar yang tekun dan mubalig yang handal. Setelah mempelajari bahasa Arab dan Melayu, serta berbagai cabang ilmu agama yang penting seperti fiqih, usuluddin, tafsir Quran, hadis dan tasawuf; bersama saudaranya Sunan Giri dia pergi ke Mekah dengan singgah terlebih dahulu di Malaka, kemudian ke Pasai. Di Malaka dan Pasai mereka mempelajari bahasa dan sastra Arab lebih mendalam. Sejarah Melayu merekam kunjungan Sunan Bonang dan Sunan Giri ke Malaka sebelum melanjutkan perjalanan ke Pasai. Sepulang dari Mekah, melalui jalan laut dengan singgah di Gujarat, India, Sunan Bonang ditugaskan oleh ayahnya untuk memimpin Masjid Singkal di Daha, Kediri (Kalamwadi, 1990: 26-30). Di sini dia memulai kariernya pertama kali sebagai pendakwah. Ketika Masjid Demak berdiri pada 1498, Sunan Bonang menjadi imamnya untuk yang pertama. Dalam menjalankan tugasnya itu dia dibantu oleh Sunan Kalijaga, Ki Ageng Selo, dan para wali yang lain. Di bawah pimpinannya masjid agung itu berkembang cepat menjadi pusat keagamaan dan kebudayaan terkemuka. Tetapi sekitar tahun 1503 M, dia berselisih paham dengan Sultan Demak dan memutuskan untuk meletakkan jabatannya sebagai imam masjid agung. Dari Demak Sunan Bonang pindah ke Lasem, dan memilih Desa Bonang sebagai tempat kegiatannya yang baru. Di sini dia mendidirikan persujudan dan pesantren. Beberapa karya Sunan Bonang, khususnya Suluk Wujil, mengambil latar kisah di persujudannya ini. Di tempat inilah dia mengajarkan tasawuf kepada salah seorang muridnya, Wujil, seorang cebol namun terpelajar dan bekas abdi dalem keraton Majapahit (Abdul Hadi, 2000: 96-107).

Setelah cukup lama tinggal di Bonang dan telah mendidik banyak murid, dia pun pulang ke Tuban. Di sini dia mendirikan masjid besar dan pesantren, meneruskan kegiatannya sebagai seorang mubalig, pendidik, budayawan, dan sastrawan terkemuka hingga masa akhir hayatnya. Dalam sejarah sastra Jawa Pesisir, Sunan Bonang dikenal sebagai penyair yang prolifik dan penulis risalah tasawuf yang ulung. Dia juga dikenal sebagai pencipta beberapa tembang (metrum puisi) baru dan mengarang beberapa cerita wayang bernafaskan Islam. Sebagai musikus dia menggubah beberapa gending (komposisi musik gamelan) seperti gending Dharma yang sangat terkenal. Di bawah pengaruh wawasan estetika sufi yang diperkenalkan para wali termasuk Sunan Bonang dan Sunan Kalijaga, gamelan Jawa berkembang menjadi oskestra polifonik yang sangat meditatif dan kontemplatif. Sunan Bonang pula yang memasukkan instrumen baru seperti rebab Arab dan kempul Campa (yang kemudian disebut Bonang, untuk mengabadikan namanya) ke dalam susunan gamelan Jawa.

Karya-karya Sunan Bonang yang dijumpai hingga sekarang dapat dikelompokkan menjadi dua. Pertama, suluk-suluk yang mengungkapkan pengalamannya menempuh jalan tasawuf dan beberapa pokok ajaran tasawufnya yang disampaikan melalui ungkapan-ungkapan simbolik yang terdapat dalam kebudayaan Arab, Persia, Melayu, dan Jawa. Di antara suluk-suluknya ialah Suluk Wujil, Suluk Khalifah, Suluk Kaderesan, Suluk Regol, Suluk Bentur, Suluk Wasiyat, Suluk Pipiringan, Gita Suluk Latri, Gita Suluk Linglung, Gita Suluk ing Aewuh, Gita Suluk Jebang, Suluk Wregol(Drewes, 1968). Kedua, karangan prosa seperti Pitutur Sunan Bonang yang ditulis dalam bentuk dialog antara seorang guru sufi dengan muridnya yang tekun. Bentuk semacam ini banyak dijumpai sastra Arab dan Persia.

Suluk-suluk Sunan Bonang

800px-tempat_pasujudan_sunan_bonangSebagaimana telah dikemukakan suluk adalah salah satu jenis karangan tasawuf yang dikenal dalam masyarakat Jawa dan Madura dan ditulis dalam bentuk puisi dengan metrum (tembang) tertentu seperti sinom, wirangrong, kinanti, smaradana, dandanggula dan lain-lain. Seperti halnya puisi sufi umumnya, yang diungkapkan ialah pengalaman atau gagasan ahli-ahli tasawuf tentang perjalana kerohanian (suluk) yang mesti ditempuh oleh mereka yang ingin mencapai kebenaran tertinggi, Tuhan, dan berkehendak menyatu dengan Rahasia Sang Wujud. Jalan itu ditempuh melalui berbagai tahapan rohani (maqam) dan dalam setiap tahapan seseorang akan mengalami keadaan rohani (ahwal) tertentu, sebelum akhirnya memeroleh kasyf (tersingkapnya cahaya penglihatan batin) dan makrifat, yaitu mengenal Yang Tunggal secara mendalam tanpa syak lagi (haqq al-yaqin). Di antara keadaan rohani penting dalam tasawuf yang sering diungkapkan dalam puisi ialah wajd (ekstase mistis), dzawq (rasa mendalam), sukr (kegairahan mistis), fana’(hapusnya kecenderungan terhadap diri jasmani), baqa’ (perasaan kekal di dalam Yang Abadi), dan faqr (Abdul Hadi, 2002:18-19).

Faqr adalah tahapan dan sekaligus keadaan ruhani tertinggi yang dicapai seorang ahli tasawuf, sebagai buah pencapaian keadaan fana’ dan baqa’. Seorang faqir, dalam artian sebenarnya menurut pandangan ahli tasawuf, ialah mereka yang demikian menyadari bahwa manusia sebenarnya tidak memiliki apa-apa, kecuali keyakinan dan cinta yang mendalam terhadap Tuhannya. Seorang faqir tidak memiliki keterpautan lagi kepada segala sesuatu kecuali Tuhan. Ia bebas dari kungkungan “diri jasmani” dan hal-hal yang bersifat bendawi, tetapi tidak berarti melepaskan tanggung jawabnya sebagai khalifah Tuhan di muka bumi. Sufi Persia abad ke-13 M menyebut bahwa jalan tasawuf merupakan Jalan Cinta (mahabbah atau `isyq). Cinta merupakan kecenderungan yang kuat terhadap Yang Satu, asas penciptaan segala sesuatu, metode kerohanian dalam mencapai kebenaran tertinggi, jalan kalbu bukan jalan akal dalam memeroleh pengetahuan mendalam tentang Yang Satu (ibid).

Sebagaimana puisi para sufi secara umum, jika tidak bersifat didaktis, suluk-suluk Sunan Bonang ada yang bersifat lirik. Pengalaman dan gagasan ketasawufan yang dikemukakan, seperti dalam karya penyair sufi di mana pun, biasanya disampaikan melalui ungkapan simbolik (tamsil) dan ungkapan metaforis (mutasyabihat). Demikian dalam mengemukakan pengalaman kerohanian di jalan tasawuf, dalam suluk-suluknya Sunan Bonang tidak jarang menggunakan kias atau perumpamaan, serta citraan-citraan simbolik. Citraan-citraan tersebut tidak sedikit yang diambil dari budaya lokal.

Kecenderungan tersebut berlaku dalam sastra sufi Arab, Persia, Turki, Urdu, Sindhi, Melayu, dan lain-lain, dan merupakan prinsip penting dalam sistem sastra dan estetika sufi (Schimmel, 1983). Karena tasawuf merupakan jalan cinta, maka sering hubungan antara seorang salik (penempuh suluk) dengan Yang Satu dilukiskan atau diumpamakan sebagai hubungan antara pencinta (`asyiq) dan Kekasih (mahbub, ma`syuq). Drewes (1968, 1978) telah mencatat sejumlah naskah yang memuat suluk-suluk yang diidentifikasikan sebagai karya Sunan Bonang atau Pangeran Bonang, khususnya yang terdapat di Museum Perpustakaan Universitas Leiden, dan memberi catatan ringkas tentang isi suluk-suluk tersebut.

Penggunaan tamsil pencinta dan Kekasih misalnya terdapat dalam Gita Suluk Latri yang ditulis dalam bentuk tembang wirangrong. Suluk ini menggambarkan seorang pencinta yang gelisah menunggu kedatangan Kekasihnya. Semakin larut malam kerinduan dan kegelisahannya semakin mengusiknya, dan semakin larut malam pula berahinya (`isyq) semakin berkobar. Ketika Kekasihnya datang dia lantas lupa segala sesuatu, kecuali keindahan wajah Kekasihnya. Demikianlah sestelah itu sang pencinta akhirnya hanyut dibawa ombak dalam lautan ketakterhinggaan wujud. Dalam Suluk KhalifahSunan Bonang menceritakan kisah-kisah kerohanian para wali dan pengalaman mereka mengajarkan kepada orang yang ingin memeluk agama Islam. Suluk ini cukup panjang. Sunan Bonang juga menceritakan pengalamannya selama berada di Pasai bersama guru-gurunya serta perjalanannya menunaikan ibadah haji ke Mekah.

Karya yang tidak kalah penting ialah Suluk Gentur atau Suluk Bentur. Suluk ini ditulis di dalam tembang wirangrong dan cukup panjang. Gentur atau bentur berarti lengkap atau sempurna. Di dalamnya digambarkan jalan yang harus ditempuh seorang sufi untuk mencapai kesadaran tertiggi. Dalam perjalanannya itu ia akan berhadapan dengan maut dan dia akan diikuti oleh sang maut ke mana pun ia melangkah. Ujian terbesar seorang penempuh jalan tasawuf atau suluk ialah syahadat dacim qacim. Syahadat ini berupa kesaksian tanpa bicara sepatah kata pun dalam waktu yang lama, sambil mengamati gerik-gerik jasmaninya dalam menyampaikan isyarat kebenaran dan keunikan Tuhan. Garam jatuh ke dalam lautan dan lenyap, tetapi tidak dapat dikatakan menjadi laut. Pun tidak hilang ke dalam kekosongan (suwung). Demikian pula apabila manusia mencapai keadaan fana’ tidak lantas tercerap dalam Wujud Mutlak. Yang lenyap ialah kesadaran akan keberadaan atau kewujudan jasmaninya.

p-sunan_bonang1Dalam suluknya ini Sunan Bonang juga mengatakan bahwa pencapaian tertinggi seseorang ialah fana’ ruh idafi, yaitu “keadaan dapat melihat peralihan atau pertukaran segala bentuk lahir dan gejala lahir, yang di dalamnya kesadaran intuitit atau makrifat menyempurnakan penglihatannya tentang Allah sebagai Yang Kekal dan Yang Tunggal”. Pendek kata dalam fana’ ruh idafi seseorang sepenuhnya menyaksikan kebenaran hakiki ayat Al-Quran 28:88, “Segala sesuatu binasa kecuali wajah-Nya”. Ini digambarkan melalui perumpamaan asyrafi (emas bentukan yang mencair dan hilang kemuliannya, sedangkan substansinya sebagai emas tidak lenyap). Syahadat dacim qacim adalah kurnia yang dilimpahkan Tuhan kepada seseorang sehingga ia menyadari dan menyaksikan dirinya bersatu dengan kehendak Tuhan (sapakarya). Menurut Sunan Bonang, ada tiga macam syahadat:

  1. mutawilah (muta`awillah);
  2. mutawassitah (Mutawassita);
  3. mutakhirah (muta`akhira).

Yang pertama, syahadat (penyaksian) sebelum manusia dilahirkan ke dunia yaitu dari Hari Mitsaq (Hari Perjanjian) sebagaimana dikemukakan di dalam ayat Al-Quran 7: 172, “Bukankah Aku ini Tuhanmu? Ya, aku menyaksikan” (Alastu bi rabbikum? Qawl bala syahidna). Yang kedua, ialah syahadat ketika seseorang menyatakan diri memeluk agama Islam dengan mengucap, “Tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan-Nya”. Yang ketiga, adalah syahadat yang diucapkan para nabi, wali, dan orang mukmin sejati.

Bilamana tiga syahadat ini dipadukan menjadi satu maka dapat diumpamakan seperti kesatuan transenden antara tindakan menulis, tulisan, dan lembaran kertas yang mengandung tulisan itu. Juga dapat diumpamakan seperti gelas, isinya dan gelas yang isinya penuh. Bilamana gelas bening, isinya akan tampak bening sedang gelasnya tidak kelihatan. Begitu pula hati seorang mukmin yang merupakan tempat kediaman Tuhan, akan memperlihatkan kehadiran-Nya bilamana hati itu bersih, tulus, dan jujur. Di dalam hati yang bersih, dualitas lenyap. Yang kelihatan ialah tindakan cahaya-Nya yang melihat. Artinya, dalam melakukan perbuatan apa saja seorang mukmin senantiasa sadar bahwa dia selalu diawasi oleh Tuhan, yang menyebabkannya tidak lalai menjalankan perintah agama.. Perumpamaan ini dapat dirujuk kepada perumpamaan serupa di dalam Futuh al-Makkiyah karya Ibn `Arabi dan Lamacat karya `Iraqi.

Karya Sunan Bonang juga unik ialah Gita Suluk Wali, untaian puisi-puisi lirik yang memikat. Dipaparkan bahwa hati seorang yang ditawan oleh rasa cinta itu seperti laut pasang menghanyutkan atau seperti api yang membakar sesuatu sampai hangus. Untaian puisi-puisi ini diakhiri dengna pepatah sufi: “Qalb al-mukmin bait Allah” (Hati seorang mukmin adalah tempat kediaman Tuhan).

Suluk Jebeng

Ditulis dalam tembang Dhandhanggula dan dimulai dengan perbincangan mengenai wujud manusia sebagai khalifah Tuhan di bumi dan bahwasanya manusia itu dicipta menyerupai gambaran-Nya (mehjumbh dinulu). Hakikat diri yang sejati ini mesti dikenal supaya perilaku dan amal perbuatan seseorang di dunia mencerminkan kebenaran. Persatuan manusia dengan Tuhan diumpamakan sebagai gema dengan suara. Manusia harus mengenal sukma (roh) yang berada di dalam tubuhnya. Roh di dalam tubuh seperti api yang tak kelihatan. Yang nampak hanyalah bara, sinar, nyala, panas, dan asapnya. Roh dihubungkan dengan wujud tersembunyi, yang pemunculan dan kelenyapannya tidak mudah diketahui.

Ujar Sunan Bonang:

Puncak ilmu yang sempurna

Seperti api berkobar

Hanya bara dan nyalanya

Hanya kilatan cahaya

Hanya asapnya kelihatan

Ketahuilah wujud sebelum api menyala

Dan sesudah api padam

Karena serba diliputi rahasia

Adakah kata-kata yang bisa menyebutkan?

Jangan tinggikan diri melampaui ukuran

Berlindunglah semata kepada-Nya

Ketahui, rumah sebenarnya jasad ialah roh

Jangan bertanya

Jangan memuja nabi dan wali-wali

Jangan mengaku Tuhan

Jangan mengira tidak ada padahal ada

Sebaiknya diam

Jangan sampai digoncang

Oleh kebingungan

Pencapaian sempurna

Bagaikan orang yang sedang tidur

Dengan seorang perempuan, kala bercinta

Mereka karam dalam asyik, terlena

Hanyut dalam berahi

Anakku, terimalah

Dan pahami dengan baik

Ilmu ini memang sukar dicerna

Satu-satunya karangan prosa Sunan Bonang yang dapat diidentifikasi sampai sekarang ialah Pitutur Seh Bari. Salah satu naskah yang memuat teks karangan prosa Sunan Bonang ini ialah MS Leiden Cod. Or. 1928. Naskah teks ini telah ditransliterasi ke dalam tulisan Latin, serta diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda oleh Schrieke dalam disertasi doktornya Het Boek van Bonang (1911). Hoesein Djajadiningrat juga pernah meneliti dan mengulasnya dalam tulisannya ”Critische Beschouwing van de Sedjarah Banten” (1913). Terakhir naskah teks ini ditransliterasi dan disunting oleh Drewes, dalam bukunya The Admonotions of Seh Bari (1978), disertai ulasan dan terjemahannya dalam bahasa Inggris.

Kitab ini ditulis dalam bentuk dialog atau tanya-jawab antara seorang penuntut ilmu suluk, Syaful Rijal, dengan gurunya, Syekh Bari. Nama Syaiful Rijal, yang artinya “pedang yang tajam”, biasa dipakai sebagai julukan kepada seorang murid yang tekun mempelajari tasawuf (al-Attas, 1972). Mungkin ini adalah sebutan untuk Sunan Bonang sendiri ketika menjadi seorang penuntut ilmu suluk. Syekh Bari diduga adalah guru Sunan Bonang di Pasai dan berasal dari Bar, Khurasan, Persia Timur Daya (Drewes, 1968:12).

Secara umum ajaran tasawuf yang dikemukakan dekat dengan ajaran dua tokoh tasawuf besar dari Persia, Imam al-Ghazali (w. 1111) dan Jalaluddin al-Rumi (1207-1273). Nama-nama ahli tasawuf lain dari Persia yang disebut ialah Syekh Sufi (mungkin Harits al-Muhasibi), Nuri (mungkin Hasan al-Nuri) dan Jaddin (mungkin Junaid al-Baghdadi). Ajaran ketiga tokoh tersebut merupakan sumber utama ajaran Imam al-Ghazali (al-Taftazani, 1985:6). Istilah yang digunakan dalam kitab ini, yaitu ”wirasaning ilmu suluk” (jiwa atau inti ajaran tasawuf) mengingatkan pada pernyataan Imam al-Ghazali bahwa tasawuf merupakan jiwa ilmu-ilmu agama.

Suluk Wujil

Di antara suluk karya Sunan Bonang yang paling dikenal dan relevan bagi kajian ini ialah Suluk Wujil (SW). Dari segi bahasa dan puitika yang digunakan, serta konteks sejarahnya dengan perkembangan awal sastra Pesisir, SW benar-benar mencerminkan zaman peralihan Hindu ke Islam (abad ke-15 dan ke-16) yang sangat penting dalam sejarah Jawa Timur. Teks SW dijumpai antara lain dalam MS Bataviasche Genotschaft 54 (setelah RI merdeka disimpan di Museum Nasional, kini di Perpustakaan Nasional Jakarta) dan transliterasinya ke dalam huruf Latin dilakukan oleh Poerbatjaraka dalam tulisannya ”De Geheime Leer van Soenan Bonang (Soeloek Woedjil)” (majalah Djawa vol. XVIII, 1938). Terjemahannya dalam bahasa Indonesia pernah dilakukan oleh Suyadi Pratomo (1985), tetapi karena tidak memuaskan, maka untuk kajian ini kami berusaha menerjemahkan sendiri teks hasil transliterasi Poerbatjaraka.

Sebagai karya zaman peralihan Hindu ke Islam, pentingnya karya Sunan Bonang ini tampak dalam hal-hal seperti berikut:

Pertama, dalam SW tergambar suasana kehidupan badaya, intelektual, dan keagamaan di Jawa pada akhir abad ke-15, yang sedang beralih kepercayaan dari Hindu ke Islam. Di arena politik peralihan itu ditandai denga runtuhnya Majapahit, kerajaan besar Hindu terakhir di Jawa, dan bangunnya Demak, kerajaan Islam pertama. Demak didirikan oleh Raden Patah, putera raja Majapahit Prabu Kertabumi (dalam babad diidentikkan dengan  Brawijaya V) dari perkawinannya dengan seorang putri Cina Muslim.

Dengan runtuhnya Majapahit terjadilah perpindahan kegiatan budaya dan intelektual dari sebuah kerajaan Hindu ke sebuah kerajaan Islam, dan demikian pula tata nilai kehidupan masyarakat pun berubah. Di lapangan sastra peralihan ini dapat dilihat dengan berhentinya kegiatan sastera Jawa Kuna setelah penyair terakhir Majapahit, Mpu Tantular dan Mpu Tanakung, meninggal dunia pda pertengahan abad ke-15 tanpa penerus yang kuat. Kegiatan pendidikan pula mula beralih ke pusat-pusat baru di daerah pesisir. Dari segi bahasa suluk ini memperlihatkan “keanehan-keanehan bahasa Jawa Kuna zaman Hindu” (Purbatjaraka, 1938) karena memang ditulis pada zaman permulaan munculnya bahasa Jawa Madya. Dari segi puitika pula, cermin zaman peralihan begitu ketara. Penulisnya menggunakan tembang Aswalalita yang agak menyimpang, selain tembang Dhandhanggula. Aswalalita adalah metrum Jawa Kuno yang dicipta berdasarkan puitika Sanskerta. Setelah wafat Sunan Bonang, tembang ini tidak lagi digunakan oleh para penulis tembang di Jawa. Sunan Bonang sebagai seorang penulis Muslim awal dalam sastra Jawa, menunjukkan sikap yang sangat berbeda dengan para penulis Muslim awal di Sumatra. Yang terakhir sudah sejak awal kegiatan kreatifnya menggunakan huruf Jawi atau Arab Melayu, sedangkan Sunan Bonang dan penulis-penulis Muslim Jawa yang awal masih menggunakan huruf Jawa, dan baru ketika agama Islam telah tersebar luas huruf Arab digunakan untuk menulis teks-teks berbahasa Jawa.

Dalam penulisan puisinya, Sunan Bonang juga banyak menggunakan tamsil-tamsil yang tidak asing dalam kebudayaan Jawa pada masa itu. Misalnya tamsil wayang, dalang, dan lakon cerita pewayangan seperti Perang Bharata antara Kurawa dan Pandawa. Selain itu dia juga masih mempertahankan penggunaan bentuk tembang Jawa Kuno, yaitu aswalalita, yang didasarkan pada puitika Sansekerta. Dengan cara demikian, kehadiran karyanya tidak dirasakan sebagai sesuatu yang asing bagi pembaca sastra Jawa, malahan dipandangnya sebagai suatu kesinambungan.

Kedua, pentingnya Suluk Wujil karena renungan-renungannya tentang masalah hakiki di sekitar wujud dan rahasia terdalam ajaran agama, memuaskan dahaga kaum terpelajar Jawa yang pada umumnya menyukai mistisisme atau metafisika, dan seluk beluk ajaran kerohanian. SW dimulai dengan pertanyaan metafisik yang esensial dan menggoda sepanjang zaman, di Timur maupun Barat:

1

Dan warnanen sira ta Pun Wujil (Inilah cerita si Wujil)

Matur sira ing sang Adinira (Berkata pada guru yang diabdinya)

Ratu Wahdat (Ratu Wahdat)

Ratu Wahdat Panenggrane (Ratu Wahdat nama gurunya)

Samungkem ameng Lebu talapakan sang Mahamuni (Bersujud ia di telapak kaki Syekh Agung)

Sang Adhekeh in Benang (Yang tinggal di Desa Bonang)

Mangke atur Bendu (Ia minta maaf)

Sawetnya nedo jinarwan (Ingin tahu hakikat)

Saprapating kahing agama kang sinelit (Dan seluk beluk ajaran agama)

Teka ing rahsya purba (Sampai rahasia terdalam)

 

2

Sadasa warsa sira pun Wujil (Sepuluh tahun lamanya sudah)

Angastupada sang Adinira (Wujil berguru kepada Sang Wali)

Tan antuk warandikane Ri kawijilanipun (Namun belum mendapat ajaran utama)

Sira wujil ing Maospait (Ia berasal dari Majapahit)

Ameng amenganira (Bekerja sebagai abdi raja)

Nateng Majalanggu (Sastra Arab telah ia pelajari)

Telas sandining aksara (Ia menyembah di depan gurunya)

Pun Wujil matur marang Sang Adi Gusti (Kemudian berkata seraya menghormat)

Anuhun pangatpada (Minta maaf)

 

3

Pun Wujil byakteng kang anuhun Sih (Dengan tulus saya mohon)

Ing talapakan sang Jati Wenang (Di telapak kaki Tuan Guru)

Pejah gesang katur mangke sampun manuh pamuruh (Mati hidup hamba serahkan)

Sastra Arab paduka warti (Sastra Arab telah Tuan ajarkan)

Wekasane angladrang (Dan saya telah menguasainya)

Anggeng among kayun (Namun tetap saja saya bingung)

Sabran dina raraketan (Mengembara ke sana-ke mari tak berketentuan)

Malah bosen kawula kang aludrugi (Bosan sudah saya dulu hamba berlakon sebagai pelawak)

Ginawe alan-alan (Menjadi bahan tertawaan orang)

 

4

Ya Pangeran ing sang Adigusti (Ya Syekh al-Mukaram)

Jarwaning aksara tunggal (Uraian kesatuan huruf)

Pengiwa lan panengene (Dulu dan sekarang)

Nora na bedanipun (Yang saya pelajari tidak berbeda)

Dening maksih atata gendhing (Tidak beranjak dari tatanan lahir)

Maksih ucap-ucapan (Tetap saja tentang bentuk luarnya)

Karone puniku (Namun tak menemukan sesuatu apa)

Datan polih anggeng mendra-mendra (Meninggalkan semua yang dicintai)

Atilar tresna saka ring Majapait (Saya meninggalkan Majapahit)

Nora antuk usada (Sebagai penawar)

 

5

Ya marma lunganging kis ing wengi (Diam-diam saya pergi malam-malam)

Angulati sarasyaning tunggal (Mencari rahasia Yang Satu )

Sampurnaning lampah kabeh (Dan jalan sempurna )

Sing pandhita sundhuning (Semua pendeta dan ulama hamba temui)

Angulati sarining urip (Agar terjumpa hakikat hidup)

Wekasing jati wenang (Akhir kuasa sejati)

Wekasing lor kidul (Ujung utara selatan)

Suruping radya wulan (Tempat matahari dan bulan terbenam)

Reming netra lalawa suruping pati (Akhir mata tertutup dan hakikat maut)

Wekasing ana ora (Akhir ada dan tiada)

Pertanyaan-pertanyaan Wujil kepada gurunya merupakan pertanyaan universal dan eksistensial, serta menukik hingga masalah paling inti, yang tidak bisa dijawab oleh ilmu-ilmu lahir. Terbenamnya matahari dan bulan, akhir utara dan selatan, berkaitan dengan kiblat dan gejala kehidupan yang senantiasa berubah. Jawabannya menghasilkan ilmu praktis dan teoritis seperti fisika, kosmologi, kosmogeni, ilmu pelayaran, geografi, dan astronomi. Kapan mata tertutup berkenaan dengan pancaindra dan gerak tubuh kita. Sadar dan tidak sadar, bingung dan gelisah, adalah persoalan psikologi. Ada dan tiada merupakan persoalan metafisika. Setiap jawaban yang diberikan sepanjang zaman di tempat yang berbeda-beda, selalu unik, sebagaimana pertanyaan terhadap hakikat hidup dan kehidupan. Lantas apakah dalam hidupnya manusia benar-benar menguasai dirinya dan menentukan hidupnya sendiri? Siapa kuasa sejati itu? Persoalan tentang rahasia Yang Satu akan membawa orang pada persoalan tentang Yang Abadi, Yang Maha Hidup, Wujud Mutlak yang ada-Nya tidak tergantung pada sesuatu yang lain.

Tampaknya pertanyaan itu memang ditunggu oleh Sunan Bonang, sebab hanya melalui pertanyaan seperti itu dia dapat menyingkap rahasia ilmu tasawuf dan relevansinya, kepada Wujil. Maka Sunan Bonang pun menjawab:

6

Sang Ratu Wahdat mesem ing lathi (Ratu Wahdat tersenyum lembut)

Heh ra Wujil kapo kamangkara (Hai Wujil, sungguh lancang kau)

Tan samanya pangucape (Tuturmu tak lazim)

Lewih anuhun bendu (Berani menagih imbalan tinggi)

Atunira taha managih (Demi pengabdianmu padaku)

Dening geng ing sakarya (Tak patut aku disebut Sang Arif)

Kang sampun alebu (Andai hanya uang yang diharapkan)

Tan padhitane dunya (Dari jerih payah mengajarkan ilmu)

Yen adol warta tuku warta ning tulis (Jika itu yang kulakukan)

Angur aja wahdat (Tak perlu aku menjalankan tirakat)

 

7

Kang adol warta tuhu warti (Siapa mengharap imbalan uang)

Kumisum kaya-kaya weruha (Demi ilmu yang ditulisnya)

Mangke ki andhe-andhene (Ia hanya memuaskan diri sendiri)

Awarna kadi kuntul (Dan berpura-pura tahu segala hal)

Ana tapa sajroning warih (Seperti bangau di sungai)

Meneng tan kena obah (Diam, bermenung tanpa gerak)

Tinggalipun terus (Pandangnya tajam, pura-pura suci)

Ambek sadu anon mangsa (Di hadapan mangsanya ikan-ikan)

Lirhantelu outihe putih ing jawi (Ibarat telur, dari luar kelihatan putih)

Ing jro kaworan rakta (Namun isinya bewarna kuning)

 

8

Suruping arka aganti wengi (Matahari terbenam, malam tiba)

Pun Wujil anuntu maken wraksa (Wujil menumpuk potongan kayu)

Badhi yang aneng dagane (Membuat perapian, memanaskan)

Patapane sang Wiku (Tempat pesujudan Sang Zahid)

Ujung tepining wahudadi (Desa itu gersang)

Aran dhekeh ing Benang (Di tepi pantai sunyi di Bonang)

Saha-saha sunya samun (Bahan makanan tak banyak)

Anggaryang tan ana pala boga (Hanya gelombang laut)

Ang ing ryaking sagara nempuki (Memukul batu karang)

Parang rong asiluman (Dan menakutkan)

 

9

Sang Ratu Wahdat lingira aris (Sang Arif berkata lembut)

Heh ra Wujil marangke den enggal (Ingatlah Wujil, waspadalah, kemarilah!)

Tur den shekel kukuncire (Dipegangnya kucir rambut Wujil)

Sarwi den elus-elus (Seraya dielus-elus)

Tiniban sih ing sabda wadi (Tanda kasih-sayangnya)

Ra Wujil rungokna, sasmita katenggun (Wujil, dengar sekarang)

Lamun sira kalebua (Jika kau harus )

Ing naraka isung dhewek angleboni (masuk neraka karena kata-kataku)

Aja kang kaya sira (Aku yang akan menggantikan tempatmu)

 

… 11

Pangestisun ing sira ra Wujil (Sadarilah dirimu)

Den yatna uripira neng dunya Ywa sumambar angeng gawe (Jangan ceroboh dan gegabah hidup di dunia ini)

Kawruhana den estu (Bukan yang Haqq)

Sariranta pon tutujati Kang jati dudu sira (Dan Yang Haqq bukan dirimu)

Sing sapa puniku weruh rekeh ing sariri (Orang yang mengenal dirinya)

Mangka saksat wruh sira (Asal usul semua kejadian)

Maring Hyang Widi (Akan mengenal Tuhan)

Iku marga utama (Inilah jalan makrifat sejati)

Dalam bait-bait yang telah dikutip dapat kita lihat bahwa pada permulaan suluknya Sunan Bonang menekankan bahwa Tuhan dan manusia itu berbeda. Tetapi karena manusia adalah gambaran Tuhan, maka “pengetahuan diri” dapat membawa seseorang mengenal Tuhannya. Pengetahuan diri di sini terangkum dalam pertanyaan: apa dan siapa sebenarnya manusia itu? Bagaimana kedudukannya di atas bumi? Dari mana ia berasal dan kemana ia pergi setelah mati? Pertama-tama, “diri” yang dimaksud penulis sufi ialah “diri rohani”, bukan “diri jasmani”, karena ruhlah yang merupakan esensi kehidupan manusia, bukan jasmaninya. Kedua kali, sebagaimana dikemukakan dalam Al-Quran, surat al-Baqarah, manusia dicipta oleh Allah sebagai khalifah-Nya di atas bumi’ dan sekaligus sebagai hamba-Nya. Itulah hakikat kedudukan manusia di muka bumi.

Ketiga, persoalan dari mana berasal dan kemana perginya tersimpul dari ucapan Inna li Allah wa inna li Allahi raji’un(Dari Allah kembali ke Allah). Demikianlah sebagai karya bercorak tasawuf paling awal dalam sastra Jawa, kedudukan Suluk Wujil dan suluk-suluk Sunan Bonang yang lain sangatlah penting. Sejak awal pengajarannya tentang tasawuf, Sunan Bonang menekankan bahwa konsep fana’ atau persatuan mistik dalam tasawuf tidak mengisyaratkan kesamaan manusia dengan Tuhan, yaitu yang menyembah dan Yang Disembah. Seperti penyair sufi Arab, Persia ,dan Melayu, Sunan Bonang–dalam mengungkapkan ajaran tasawuf dan pengalaman keruhanian yang dialaminya di jalan tasawuf–menggunakan baik simbol (tamsil) yang diambil dari budaya Islam universal mau pun dari budaya lokal.

Tamsil-tamsil dari budaya Islam universal yang digunakan ialah burung, cermin, laut, Mekah (tempat Kabah atau Rumah Tuhan) berada, sedangkan dari budaya lokal antara lain ialah tamsil wayang, lakon perang Kurawa dan Pandawa (dari Mahabharata), dan bunga teratai. Tamsil-tamsil ini secara berurutan dijadikan sarana oleh Sunan Bonang untuk menjelaskan tahap-tahap perjalanan jiwa manusia dalam upaya mengenal dirinya yang hakiki, yang melaluinya pada akhirnya mencapai makrifat, yaitu mengenal Tuhannya secara mendalam melalui penyaksian kalbunya.

Tasawuf dan Pengetahuan Diri

Secara keseluruhan jalan tasawuf merupakan metode-metode untuk mencapai pengetahuan diri dan hakikat wujud tertinggi, melalui apa yang disebut sebagai Jalan Cinta dan penyucian diri. Cinta yang dimaksudkan para sufi ialah kecenderungan kuat dari kalbu kepada Yang Satu, karena pengetahuan tentang hakikat ketuhanan hanya dicapai tersingkat.

TENTANG SASTRA SULUK

Jawa Timur adalah provinsi tempat kediaman asal dua suku bangsa besar, yaitu Jawa dan Madura, dengan tiga sub-etnik yang memisahkan diri dari rumpun besarnya seperti Tengger di Probolinggo, Osing di Banyuwangi, dan Samin di Ngawi. Dalam sejarahnya, kedua suku bangsa tersebut telah lebih sepuluh abad mengembangkan tradisi tulis dalam berkomunikasi dan mengungkapkan pengalaman estetik mereka.

Pada akhir abad ke-18, masing-masing menggunakan bahasa yang jauh berbeda dalam penulisan kitab dan karya sastra–Jawa dan Madura. Akan tetapi, kesusastraan mereka memiliki akar dan sumber yang sama, serta berkembang mengikuti babakan sejarah yang sejajar. Pada zaman Hindu, kesusastraan mereka satu, yaitu sastra Jawa Kuno yang ditulis dalam bahasa Kawi dan aksara Jawa Kuno. Setelah agama Islam tersebar pada abad ke-16, bahasa Jawa Madya menggeser bahasa Jawa Kuno. Pada periode ini dua aksara dipakai secara bersamaan, yaitu aksara Jawa yang didasarkan tulisan Kawi dan aksara Arab Pegon yang didasarkan huruf Arab Melayu (Jawi).

Pigeaud (1967:4-7) membagi perkembangan sastra Jawa secara keseluruhan ke dalam empat babakan: Zaman Hindu, Zaman Jawa-Bali, Zaman Pesisir, dan Zaman Surakarta dan Yogyakarta.

Zaman Hindu berlangsung pada abad ke-9 hingga ke-15. Puncak perkembangan sastra pada periode ini berlangsung pada zaman Kerajaan Kadiri (abad ke-11 dan 12), dilanjutkan dengan zaman Kerajaan Singasari (1222-1292 M) dan Majapahit (1292-1478 M).

Zaman Jawa-Bali pad abad ke-16 hingga ke-19. Setelah Majapahit diruntuhkan Kerajaan Demak pada akhir abad ke-15, ribuan pengikut dan kerabat raja Majapahit pindah ke Bali. Kegiatan sastra Jawa Kuno dilanjutkan di tempat tinggal mereka yang baru ini.

Zaman Pesisir berlangsung pada abad ke-15 hingga ke-19. Pada zaman ini kegiatan sastra berpindah ke kota-kota pesisir yang merupakan pusat perdagangan dan penyebaran agama Islam.

Zaman Surakarta dan Yogyakarta berlangsung pada abad ke-18 hingga ke-20. Pada akhir abad ke-18 di Surakarta, terjadi renaisans sastra Jawa Kuno dipelopori oleh Yasadipura I. Pada masa itu karya-karya Jawa Kuno digubah kembali dalam bahasa Jawa Baru. Lebih kurang tiga dasawarsa kemudian, karya pesisir juga mulai banyak yang disadur atau dicipta ulang dalam bahasa Jawa Baru di keraton Surakarta.

Khazanah Sastra Jawa Timur

Khazanah sastra zaman Hindu dan Islam Pesisir–dua zaman yang relevan bagi pembicaraan kita–sama melimpahnya. Keduanya telah memainkan peran penting masing-masing dalam kehidupan dalam masyarakat Jawa dan Madura. Pengaruhnya juga tersebar luas tidak terbatas di Jawa, Bali, dan Madura.

Karya-karya pesisir ini juga memengaruhi perkembangan sastra di Banten, Palembang, Banjarmasin, Pasundan, dan Lombok (Pigeaud, 1967:4-8). Di antara karya Jawa Timur yang paling luas wilayah penyebarannya ialah siklus cerita Panji. Versi-versinya yang paling awal diperkirakan ditulis menjelang runtuhnya Kerajaan Majapahit pada akhir abad ke-15 M (Purbatjaraka, 1958). Cerita mengambil latar belakang di lingkungan Kerajaan Daha dan Kadiri. Versi roman ini, dalam bahasa-bahasa Jawa, Sunda, Bali, Madura, Melayu, Siam, Khmer dan lain-lain, sangat banyak. Dalam sastra Melayu terdapat versi yang ditulis dalam bentuk syair, yang terkenal di antaranya ialah Syair Ken Tambuhan dan Hikayat  Andaken Penurat.

Tetapi bagaimana pun, yang dipandang sebagai puncak perkembangan sastra Jawa Kuno ialah kakawin seperti Arjuna Wiwaha (Mpu Kanwa), Hariwangsa (Mpu Sedah), Bharatayudha (Mpu Sedah dan Mpu Panuluh), Gatotkacasraya (Mpu Panuluh), Smaradahana (Mpu Dharmaja), Sumanasantaka (Mpu Monaguna), Kresnayana (Mpu Triguna), Arjunawijaya(Mpu Tantular), Lubdhaka (Mpu Tanakung); atau karya-karya yang ditulis lebih kemudian seperti Nagarakretagama(Mpu Prapanca), Kunjarakarna, Pararaton, Kidung Ranggalawe, Kidung Sorandaka, Sastra Parwa (serial kisah-kisah dari Mahabharata), dan lain-lain (Zoetmulder, 1983: 80-478). Apabila sumber sastra Jawa Kuno  terutama sekali ialah sastra Sansekerta, seperti diperlihatkan oleh puitika dan bahasanya yang dipenuhi kosa kata Sansekerta; sumber sastra pesisir ialah sastra Arab, Parsi, dan Melayu. Bahasa pun mulai banyak meminjam kosa kata Arab dan Parsi, terutama yang berhubungan dengan konsep-konsep keagamaan.

Kegiatan sastra posisir bermula di kota-kota pelabuhan Gresik, Tuban, Sedayu, Surabaya, Demak, dan Jepara. Di kota-kota inilah komunitas-komunitas Muslim Jawa yang awal mulai terbentuk. Mereka pada umumnya terdiri dari kelas menengah yang terdidik, khususnya kaum saudagar kaya. Dari kota-kota ini kegiatan sastra pesisir menyebar ke Cirebon dan Banten di Jawa Barat, dan ke Sumenep dan Bangkalan di Pulau Madura. Pengaruh sastra pesisir ternyata tidak hanya terbatas di Pulau Jawa. Disebabkan mobilitas para pedagang dan penyebar agama Islam yang tinggi, kegiatan tersebut juga menyebar ke luar Jawa seperti Palembang, Lampung, Banjarmasin, dan Lombok. Pada abad ke-18 dan ke-19, dengan pindahnya pusat kebudayaan Jawa ke keraton Surakarta dan Yogyakarta, kegiatan penulisan sastra pesisir juga berkembang di daerah-daerah Surakarta dan Yogyakara, serta tempat lain di sekitarnya seperti Banyumas, Kedu, Madiun, dan Kediri (Pigeaud, 1967: 6-7).

Khazanah sastra pesisir tidak kalah melimpahnya dibanding khazanah sastra Jawa Kuno. Khazanah tersebut meliputi karya-karya yang ditulis dalam bahasa Jawa Madya, Madura, dan Jawa Baru, dan dapat dikelompokkan menurut jenis dan coraknya sebagaimana pengelompokan dalam sastra Melayu Islam, seperti berikut:

  1. Kisah-kisah berkenaan dengan Nabi Muhammad Saw.
  2. Kisah para nabi, di Jawa disebut Serat Anbiya. Dari sumber ini muncul kisah-kisah lepas seperti kisah Nabi Musa, Kisah Yusuf dan Zuleikha, Kisah Nabi Idris, Nuh, Ibrahim, Ismail, Sulaiman, Yunus, Isa.
  3. Kisah Sahabat-sahabat Nabi seperti Umar bin Khattab dan Ali bin Abi Thalib.
  4. Kisah para wali seperti Bayazid al-Bhiztami dan Ibrahim Adam.
  5. Hikayat raja-raja dan pahlawan Islam, seperti Amir Hamzah, Muhammad Hanafiah, Johar Manik, Umar Umayya dan lain-lain. Dalam sastra Jawa, Madura, dan Sunda disebut Serat Menak.
  6. Sastra Kitab, uraian mengenai ilmu-ilmu Islam seperti tafsir Al-Quran, hadis, ilmu fiqih, usuluddin, tasawuf, tarikh (sejarah), nahu (tatabahasa Arab), adab (sastra Islam), dengan menggunakan gaya bahasa sastra.
  7. Karangan-karangan bercorak tasawuf. Dalam bentuk puisi karangan seperti itu di Jawa disebut suluk. Tetapi juga tidak jarang dituangkan dalam bentuk kisah perumpamaan atau alegori. Dalam bentuk kisah perumpamaan dapat dimasukkan kisah-kisah didaktis, di antaranya yang mengandung ajaran tasawuf.
  8. Karya ketatanegaraan, yang menguraikan masalah politik dan pemerintahan, diselingi berbagai cerita.
  9. Karya bercorak sejarah.
  10. Cerita berbingkai, di dalamnya termasuk fabel atau cerita binatang.
  11. Roman, kisah petualangan bercampur percintaan.
  12. Cerita jenaka dan pelipur lara, misalnya cerita Abu Nuwas (Ali Ahmad dan Siti Hajar Che’Man,1996; Pigeaud I, 1967: 83-7).

Yang relevan untuk pembicaraan ini ialah No. 7, karangan-karangan bercorak tasawuf dan roman yang sering digubah menjadi alegori sufi. Karangan-karangan bercorak tasawuf disebut suluk dan lazim ditulis dalam bentuk puisi atau tembang. Jumlah karya jenis ini cukup melimpah. Contohnya ialah Kitab Musawaratan Wali Sanga, Suluk Wali Sanga, Mustika Rancang, Suluk Malang Sumirang, Suluk Aceh, Suluk Walih, Suluk Daka, Suluk Syamsi Tabris, Suluk Jatirasa, Suluk Johar Mungkin, Suluk Pancadriya, Ontal Enom (Madura), Suluk Jebeng. Pun demikian dengan kisah perumpamaan dan didaktis seperti Sama’un dan Mariya, Masirullah, Wujud Tunggal, Suksma Winasa, Dewi Malika, dan Syeh Majenun (Pigeaud I: 84-88).

Agak mengejutkan juga karena dalam kelompok ini ditemukan kisah didaktis berjudul Bustan, yang merupakan saduran karya penyair Parsi terkenal abad ke-13 M, Syekh Sa’di al-Syirazi, yang petikan sajak-sajaknya dalam bahasa Persia terdapat pada makam seorang Muslimah Pasai, Naina Husamuddin yang wafat pada abad ke-14. Dalam khazanah sastra pesisir juga didapati karya ketatanegaraan dan pemerintahan seperti Paniti Sastra dan saduran Tajus Salatin karya Bukhari al-Jauhari (1603) dari Aceh. Saduran Tajus Salatin dalam bahasa Jawa ini ditulis dalam bentuk tembang. Karya-karya kesejarahan tergolong banyak, di antaranya: Babad Giri, Babad Gresik, Babad Demak, Babad Madura, Babad Surabaya, Babad Sumenep, Babad Besuki, Babad Sedayu, Babad Tuban, Kidung Arok, Juragan Gulisman (Madura) dan Kek Lesap (Madura). Ada pun roman yang populer, di antaranya: Cerita Mursada, Jaka Nestapa,Jatikusuma, Smarakandi, Sukmadi; sedangkan dari Madura ialah Tanda Anggrek, Bangsacara Ragapadmi, dan Lanceng Prabhan (ibid). Karya-karya pesisir lain dari Madura yang terkenal ialah Caretana Barakay, Jaka Tole, Tanda Serep, Baginda Ali, Paksi Bayan, Rato Sasoce, Malyawan, Serat Rama, Judasan Arab, Menak Satip, Prabu Rara, Rancang Kancana, Hokomollah, Pandita Rahib, Keyae Sentar, Lemmos, Raja Kombhang, Sesigar Sebak, Sokma Jati, Rato Marbin, Murbing Rama, Barkan, Malang Gandring, Pangeran Laleyan, dan Brangta Jaya. Penulis-penulis pesisir awal pada umumnya ialah para wali dan ahli tasawuf terkemuka seperti Sunan Bonang, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan Drajat, Sunan Giri, Sunan Muria, Sunan Gunung Jati, Sunan Panggung dan Syekh Siti Jenar.

Yang amat disayangkan ialah karena dalam daftar yang terdapat dalam katalog-katalog naskah Jawa Timur, nama pengarang dan penyalin teks jarang sekali disebutkan. Namun, sejauh mengenai teks-teks dari Madura, terdapat beberapa nama pengarang terkenal pada abad ke-17 hingga ke-19 yang dapat dicatat. Misalnya Abdul Halim (pengarang Tembang Bato Gunung), Mohamad Saifuddin (pegarang Serat Hokomolla dan Nabbi Mosa), Ahmad Syarif, R. H. Bangsataruna, Sasra Danukusuma, Umar Sastradiwirya dan lain-lain (Abdul Hadi, 1981). Penelitian ini tidak akan membahas semua karya yang telah disebutkan, karena apabila dilakukan maka pembicaraan akan menjadi sangat luas. Supaya terfokus, pembicaraan akan ditumpukan pada suluk-suluk karya Sunan Bonang, khususnya Suluk Wujil, yang sedikit banyak mencerminkan kecenderungan umum sastra pesisir awal. Beberapa alasan lain dapat dikemukakan di sini.

Pertama, kajian terhadap karya Jawa Kuno telah banyak dilakukan baik oleh sarjana Indonesia mau pun asing, sedangkan karya pesisir masih sangat sedikit yang memberi perhatian. Padahal pengaruh karya pesisir itu tidak kecil terdahap kebudayaan masyarakat Jawa Timur. Pengaruh tersebut meliputi bidang-bidang seperti metafisika, kosmologi, etika, psikologi, dan estetika, karena yang diungkapkan karya-karya pesisir itu mencakup persoalan-persoalan yang dibicarakan dalam bidang-bidang tersebut.

Kedua, selama beberapa dasawarsa Sunan Bonang hanya dikenal sebagai seorang wali dan belum banyak yang membahas karya-karya serta pemikirannya di bidang kerohanian, kebudayaan, dan agama. Kajian yang cukup mendalam sebagian besar dilakukan oleh sarjana asing seperti Schrieke (1911), Kraemer (1921), dan Drewes (1967). Sarjana Indonesia yang meneliti, namun tidak mendalam ialah Purbatjaraka (1938). Selebihnya pembicaraan mengenai Sunan Bonang hanya menyangkut kegiatannya sebagai wali penyebar agama Islam.

Ketiga, suluk sebagai karangan bercorak tasawuf yang disampaikan dalam bentuk tembang, memunyai pengaruh besar terhadap kehidupan spiritual masyarakat Jawa Timur. Mengingkari peranan suluk dan sastra suluk adalah mengingkari realitas budaya masyarakat Jawa Timur.

Keempat, suluk-suluk Sunan Bonang mencerminkan babakan sejarah yang penting dalam kebudayaan Jawa, yaitu zaman peralihan dari Hindu ke Islam yang berlangsung secara damai.

Kelima, suluk-suluk tersebut merupakan karya bercorak tasawuf paling awal dalam sejarah sastra Jawa secara umum, dan pengaruhnya tidak kecil bagi perkembangan sastra pesisir.

@@@

Kepustakaan

Abdullah Ciptoprawiro. 1984. “Filsafat Jawa dalam Dialog”, ceramah di TIM Jakarta, 11 Juli.

Abdul Hadi W. M. 1981. “Beberapa Informasi tentang Sastra Madura”. Sronen No.2, September 1981:11-15.

——————— 1999. Kembali ke Akar, Kembali ke Sumber. Jakarta: Pustaka Firdaus.

——————— 2000. Islam: Cakrawala Estetik dan Budaya. Jakarta: Pustaka Firdaus.

——————— 2002. Tasawuf yang Tertindas: Kajian Hermeneutik terhadap Karya-karya Hamzah Fansuri. Jakarta: Yayasan Paramadina.

Affifi, Abu’l `Ala. 1964. The Mystical Philosophy of Muhyi al-Din Ibn al-`Arabi. Cambridge: Cambridge University Press.

Agus Sunyoto. 1995. Sunan Ampel. Surabaya: LPLI Sunan Ampel.

Al-Attas, S. Muhammad Naquib. 1971. Concluding Postscript to the Origin of the Malay Sha`ir. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

Ali Ahmad dan Siti Hajar Che Man. 1996. Sastra Melayu Warisan Islam. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

de Graff, H. J & Pigeaud, T.H.. 1985. Kerajaan-kerajaan Islam di Jawa: Peralihan dari Majapahit ke Demak. Jakarta: Grafitti Press dan KITLV.

Drewes, G. W. J. 1968. “Javanese Poems dealing with or Attiributed to the Saint of Bonang”, BKI deel 124.

————– 1978. The Admonition of Seh Bari, The Hague: Martinus Nijhoff.

al-Hujwiri, Ali Utsman. 1990. Kasyful Mahjub: Risalah Tasawuf Persia Tertua. Terjemahan Suwardjo Muthary dan Abdul Hadi W. M. Bandung: Mizan.

Hussein Djajadiningrat. 1983. Tinjauan Kritis tentang Sejarah Banten. Jakarta: Jambatan – KITLV..

Kalamwadi, K. 1980. Serat Darmogandul. Semarang: Dahara Press.

Kramer H. 1921. “En Javaansche Primbon uit de Zestiende eeuw”. Disertasi. Leiden.

Mir Valiuddin. 1980. Contemplative Discipline in Sufism. London – The Hague: East- West Publications.

Pegeaud, T. H. 1967. Literature of Java, Vol. I. Leiden: Martinus Nijohoff

Purbatjaraka, R. Ng. 1938. “Soeloek Woedjil: De Geheime Leer van Soenan Bonang”. Djawa 1938, No. 3-5.

———————– 1958. Kapustakan Jawi. Jakarta: Jambatan.

Risvi, S. A. 1978. A History of Sufism in India. Delhi: Munshiram Manoharlal Publishers Pvt. Ltd.

Schimmel, Annemarie. 1981. Mystical Dimensions of Islam. Chapel Hill: The University of North Caroline Press.

Schrieke, B J. O. 1911. “Het Boek van Bonang”. Disertasi. Leiden

Smith, Margareth. 1972. Reading from the Mystics of Islam. London: Luzac & Company Ltd.

Suyadi Pratomo. 1985. Ajaran Rahasia Sunan Bonang. Jakarta: Balai Pustaka.

al-Taftazani, Abu al-Wafa. 1985. Sufi dari Zaman ke Zaman. Terjemahan A. Rofi’ Utsmani. Bandung: Pustaka.

Zoetmulder, P. J. 1983. Kalangwan: Sastra Jawa Kuno Selayang Pandang. Jakarta: Djambatan– KITLV.

=Artikel karya Arif Novianto, kolumnis di Koran Suara Merdeka

@@@

Categories: MEMBACA ULANG SUNAN BONANG | 2 Komentar

IKUT BELASUNGKAWA


KELUARGA BESAR KAMPUS WONG ALUS IKUT BERBELASUNGKAWA YANG SEDALAM-DALAMNYA ATAS MUSIBAH GEMPA BUMI DI ACEH,
RABU 7 DESEMBER 2016.

SEMOGA KELUARGA KORBAN TETAP TABAH DAN SABAR DALAM RIDHO DAN LINDUNGAN ALLAH SWT. AMIN 

5847a9a22c477-bencana-gempa-bumi-di-aceh_663_382
gempa-aceh4

Categories: >>PERPUSTAKAAN UTAMA | 5 Komentar

IJAZAH ILMU SABORAT BHUMI (ijazahan ulang)


pernah diijasahkan pada 10 November 2013 by wongalus

Di tanah borneo, kita mengenal ilmu ini dengan nama ilmu saborat bhumi. Tahap sempurna pengamalan, semua kehendak Allah SWT akan menyatu dalam hidup perilaku kita.

Fadhilah: semua kebutuhan

TATA CARA:

TAWASSUL kirim al fatihah untuk Rasulullah SAW dst hingga pengijazah ilmu.

Wiridkan sebagai berikut

=============================================

BISMILLAHIRROHMANIRROHIM

KUP TANGAN KANAN KUP TANGAN KIRI

ALLAH MENGGERAKKAN BUMI DAN LANGIT

BOLEH BERGERAK BARULAH ENGKAU

LEPAS DARI TANGANKU

BERKAT DOA LAA ILAHA ILALLAH

BERKAT MUHAMMADARRASULULLAH

==================

SELAMA 1000 X selama 7 hari

Setiap selesai wirid 1000 x buka telapak tangan kanan dan kiri anda, lalu ludahi dengan ludah anda mulai tangan kanan terlebih dulu dan jangan dibersihkan hingga mengering sendiri.

=cara pengamalan=

baca doa di atas lalu ludahi kedua telapak tangan anda dan arahkan kepada obyek apapun yang anda hajatkan. Misalnya anda ingin banyak rejeki maka arahkan tangan anda ke selembar uang dan tunggu sehari dua hari. Bila butuh pengobatan maka arahkan tangan ke obyek yang sakit dan seterusnya.

@wongalus,2013

Categories: IJAZAH ILMU SABORAT BHUMI (ijazahan ulang) | 18 Komentar

DUA SHOLAWAT BERKAH


SHOLAWAT QULHU GHOIB

ALLOHUMMA SHOLLI WA SALLIM ‘ALAA SAYYIDINA MUHAMMADIN SHOLAATAN TUKHRIJUNII BIHAA MIN DZHULUMAATILWAHMI WA TUKRIMUNII BI NUURILFAHMI WA TUWADHDHIHULII MAA ISYKILA HATTAA YUFHAMA INNAKA TA’LAMU WALAA A’LAMU WA ANTA ‘ALLAAMULGHUYUUBI

=== BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM QUL HUWALLOOHU AHAD ALLOOHUSH SHOMAD LAM YALID WA LAM YUULAD WA LAM YAKULLAHUU KUFUWAN AHAD ===

ANTUSHOLLI ALAA SAYYIDINA MUHAMMADIN SIRRI HAYATILWUJUUD WASSABABIL A’DHOMILII KULLI MAUJUD SHOLAATAN TUSSABBITU FII QOLBI IMAN WA TUHAFFIDUNILQUR’AN WA TUFAHIMUNIL MINHUL AYAT WA TAFTAHULLI BIHAA NUURROLJANNAT WA NUURRONNAIM WA NUURRON NADIRO ILLAA WAJHIKALKARIIM WA ‘ALAA AALIHI WA SHOHBIHI WA SALLAM

SHOLAWAT A’DHOMIL RIJALUL GHOIB

(Pernah diijasahkan di kwa pada 11-1-2011)

ALLOHUMMA INNI ASALUKA BISMIKAL A’DHOOMIL MAKTUUBI MIN NUURI WAJHIKAL A’LAA ALMUABBADIDDAAIMIL BAQIIL MUKHOLLAD. FII QOLBI NABIYYIKA WA ROSUULIKA MUHAMMAD. WA ASALUKA BISMIKAL A’DHOOMI WAAHIDI BIWAHDATIL AHADIL MUTA’AALII ‘AN WAHDATIL KAMMI WAL’ADAD.ALMUQODDASI ‘AN KULLI AHAAD BIHAQQI

=== BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM QUL HUWALLOOHU AHAD ALLOOHUSH SHOMAD LAM YALID WA LAM YUULAD WA LAM YAKULLAHUU KUFUWAN AHAD ===

 AN TUSHOLLIYA ‘ALAA SAYYIDINA MUHAMMADIN SIRRI HAYATIL WUJUUDI WASSABABIL A’DHOOMI LIKULLI MAUJUUDI SHOLAATAN TUTSABBITU FII QOLBI  IMAAN WA TUHAFFIDHUNIL QURAAN, WA TUFAHHIMUNII MINHUL AYAAT  WA TAFTAHULI BIHAA NUUROL JANNATI WA NUURON NA’IIM WA NUURON NADHOORI ILAA WAJHIKAL KARIIMI WA ‘ALAA ALIHI WA SHOHBIHI WA SALLIM.

***Catatan; dua sholawat yang bagus diwirid untuk mencari ridlo Allah.  SHOLLAWAT QULHU GHOIB dan SHOLAWAT A’DHOMIL RIJALUL GHOIB itu mirip meski tuah karomahnya beda. Insya alloh bermanfaat agar kita digolongkan sebagai hamba yang menyayangi Rasulullah SAW. Amin Yra.

@kwa, 2016

Categories: DUA SHOLAWAT BERKAH | 23 Komentar